Saturday, 28 March 2020

5 Rekomendasi Youtube Channel

Di tengah pandemic kaya sekarang ini, masyarakat dihimbau sama pemerintah untuk stay at home dan melakukan social distancing untuk meminimalisasi penularan virus corona atau covid 19. Selama di rumah sebenernya banyak hal yang bisa dilakuin (selain ngerjain kerjaan rumah), buat hiburan biar ga terlalu gabut, bisa dengan nonton film atau youtube. Jadi, kali ini gue pengen ngasih “5 Rekomendasi Youtube Channel” yang biasa gue tonton, dan mungkin bisa kalian jadiin pilihan selama masa quarantine. Ini dia daftarnya:

1. Satu Persen - Indonesian Life School

Ini adalah channel dari start up pendidikan yang concern-nya di bidang psikologi atau hal-hal lain yang kiranya ga dibahas di sekolah formal. Pertama kali nemu channel ini antara pertengahan/akhir tahun 2019 kemarin, dan merasa seperti menemukan harta karun yang terpendam, karena video-videonya beneran sebagus dan se-relate itu buat gue pribadi. Tiap nonton/dengerin videonya, sering banget gue kaya “Gilak bener banget!” Beberapa tahun belakangan, concern gue emang ke self improvement, dan channel ini berguna banget untuk itu. Pokoknya coba aja ditonton salah satu videonya, dijamin bakalan jatuh cinta. Pengisi suara videonya juga asik-asik banget. Yang biasa ngisi suara di video itu ada Efan, Vicky sama Rizky (mereka co-foundernya setau gue). Pokoknya ini salah satu channel kecintaan gue untuk saat ini haha.

2. Gita Savitri Devi

Kalo ini bisa dibilang seorang influencer yang paling meng-influence gue beberapa tahun belakangan ini. Influencer/youtuber yang akrab dipanggil Gitasav ini adalah orang Indonesia yang kuliah di Jerman. Waktu itu gue random aja nemu channel ini di awal tahun 2017 kalo ga salah. Video pertama yang gue tonton adalah campus tour-nya. Tadinya gue pikir dia sama kaya youtuber lain yang cuma nge-vlog daily life selama tinggal di luar negeri, eh ternyata dia beda. Dia punya segmen “beropini” di channel-nya, semacam sharing buah pikiran dia mengenai berbagai hal, dan gue suka sama pemikirannya. Setau gue, dulu belum banyak youtuber yang ada segmen kaya gitu, makanya pas nemu gue kaya kesenengan sendiri, berasa belajar aja gitu. Channel-nya ga recehan, sejak saat itu gue jadi hobi nonton youtube, sebelumnya ga seintens itu. Emang sih kadang ada opini dia yang mungkin gue kurang setuju, tapi itu wajar banget karena beda kepala pasti beda pemikiran. Justru dari situ gue belajar, kalo kita boleh beda pendapat, tapi setidaknya dengerin dulu perspektif orang lain tuh gimana, jangan langsung nge-judge. Gue merasa lebih open minded aja.

3. Kok Bisa?

Ini adalah channel edukasi berbentuk animasi gemes, dan penyuka bakso haha. Gue lupa nemu channel ini dari kapan, kayanya antara 2017 atau 2018. Kontennya ga recehan, isinya ilmu pengetahuan tapi enak buat ditonton. Meskipun bentuknya animasi, tapi ini ga khusus diperuntukan buat anak-anak, semua kalangan bisa banget nonton ini. Penonton juga bisa nyumbang pertanyaan di comment section, yang kadang dijadiin konten selanjutnya, bahkan kadang pertanyaan yang ga penting-penting banget, tapi dijawab secara ilmiah sama channel ini haha. Salut lah pokoknya!

4. Sisi Terang

Channel ini bentuknya animasi juga, tapi beda dari channel “Kok Bisa?”. Kontennya seputaran edukasi juga sih, tapi ga cuma tentang sains, kadang ada konten teka-teki, dan lain-lain. Setau gue di luar negeri ada juga channel semacam ini, namanya “Bright Side”, mungkin ini adalah channel cabang di Indonesia? Bright Side kalo diartiin ke bahasa Indonesia jadi Sisi Terang. Pertama kali tertarik sama channel ini, saat nonton video tentang “Palung Mariana”. Di video itu seolah kita dibawa menyelam jauh ke dasar laut, dari situ jadi ketagihan nontonin videonya yang lain. Silahkan aja dicek sendiri video-videonya. 

5. Deddy Corbuzier

Terakhir, ada channelnya Om Deddy, yang dulu lebih dikenal sebagai magician atau mentalist, tapi sekarang udah mutusin buat berhenti di bidang tersebut, dan nyoba-nyoba bidang lain. Channel-nya emang keren sih menurut gue. Dulu gue suka nontonin opini-opininya dalam berbagai hal, segmennya disebut motive, tapi sekarang berubah format jadi podcast video. Di podcast-nya itu dia ngedatengin guest star untuk ngebahas/diskusi tentang suatu hal. Kadang dia ngundang youtuber, kadang politikus, kadang influencer, kadang artis, pokoknya banyak banget lah. Seru aja ngedengerin perspektif mereka. Gue belajar buat mendengarkan sudut pandang orang lain. Dari situ mencoba mengambil yang baik, dan buang yang buruk.

Yup, itu adalah 5 Youtube Channel yang bisa gue rekomendasiin untuk saat ini. Selain channel di atas, ada banyak channel bagus lainnya yang bisa ditonton juga, seperti: TED, Neuron, Greatmind, Clarin Hayes, MinuteVideos Indonesia, Menjadi Manusia, atau video Bukatalks-nya Bukalapak. Fyi, youtube channel yang gue subscribe emang kebanyakan konten-konten edukasi, karena emang suka aja belajar nambah-nambah ilmu. Kadang gue juga suka nonton video receh di youtube kalo lagi bosen buat ketawa-tawa, tapi channel-nya random. Atau kadang suka juga nontonin video seputar fashion, beauty, atau dengerin musik. Semoga channel yang gue sebutin di atas bisa bermanfaat, dan semoga pandemic ini segera berakhir sebelum bulan romadhon. Aamiin ya robbal alamin. 

Friday, 27 March 2020

Menjadi Diri Sendiri


Waktu gue kecil kira-kira pas SD, gue susah banget dapet temen yang bener-bener pahamin gue. Kayanya gada orang yang mau kenal aslinya gue gimana. Pernah gue ngelawak dikit aja dikatain garing. Dari situ gue kaya berenti buat nge-jokes, ga nyaman sendiri, gue takut orang nganggep gue aneh. Dulu gue lebih seperti cewe yang ga rame, ga tukang lawak, agak cenderung judes, atau diem. Sampe gue SMP kelas 7 – 8, gue masih belum nemu temen yang bener-bener bikin gue nyaman, gue gatau cocoknya berada di “baskom” mana. Gue cenderung milih temen yang aman, yang kira-kira mau nerima gue aja. Padahal dulu kayanya gue ada potensi jadi orang famous wakakak apasih? Tapi karena gue punya pengalaman buruk, yakni pernah “tidak diterima di lingkungan”, jadinya vibrasi gue seperti menutup pintu untuk open sama sesuatu yang lebih besar secara ga sadar. Vibrasi gue bikin gue ngerasa ga nyaman berada di “baskom” orang-orang famous, karena yang gue tau, kita narik orang yang kurang lebih se-frekuensi sama kita, jadi mungkin dulu gue ada potensi famous tapi karena vibrasi gue minderan jadinya gue gajadi ketarik di vibrasi orang-orang famous, atau emang guenya aja kali yang ga bakat famous? Wakakak ngomong apasih gue daritadi.

Alkisah waktu gue kelas 7, sempet ada murid paling cantik di sekolah kaya muji gue, “Ih cantik banget!” Waktu itu reaksi gue adalah ga yakin, nih orang muji gue apa siapa sih? Karena asli cantikan dia ke mana-mana dong, gue ga expect sama sekali cewe secantik dia bakalan muji orang kaya gue, dan karena gue juga ga pernah dapet pujian semacem itu, apalagi dari orang yang lebih cantik dari gue, jadinya gue bingung harus beraksi seperti apa, gue cuma keheranan, bingung, diem cenderung tidak terlalu menghiraukan, karena gue sangat skeptis kalo dia beneran muji atau ngeledek? Setelah waktu berjalan, gue udah lebih tau dia (karena dia bener-bener jadi famous di sekolah gue saat itu), ternyata aslinya emang dia ramah, dan gue jadi mikir, jangan-jangan waktu itu dia beneran muji gue? Tapi pasti dia udah lupa sih pernah muji gue kaya gitu, sedangkan gue masih inget kejadian itu sampe sekarang, karena gue dulu jarang banget dipuji perkara fisik, jadi itu berkesan buat gue, sampe-sampe masuk ke memori jangka panjang di otak.

Gue better pas gue kelas 9, setelah ada geng di kelas yang seperti “membuka pintu” kepada gue buat masuk ke lingkaran pertemanan mereka. Dari situ gue baru merasa seperti “diterima dan dianggap ada.” Gue mulai mengeluarkan “sisi lain gue”, yang gue sendiri bahkan gatau kalo gue bisa jadi orang yang seperti itu. Gue bisa jadi orang yang super lawak dan bikin temen-temen gue ketawa terus. Ternyata jokes gue bisa diterima sama mereka, dan gada yang ngatain gue garing kaya pas gue SD. Mereka tau gue aneh, tapi aneh yang menghibur and they were fine about it. Gue pun sampe mikir, “ternyata gue bisa begini ya?” Gue selama ini kaya takut untuk mengeskpresikan diri gue sendiri, karena pernah punya pengalaman buruk. Sampe bikin gue merasa seperti tidak cukup baik untuk menjadi diri gue sendiri. 

I learned my lesson sih, lebih baik kehilangan orang lain daripada kehilangan diri sendiri. Btw, gue pernah juga terjebak dalam hubungan yang dia-nya ga bikin gue nyaman, bikin gue merasa harus menjaga sikap dan tidak menjadi diri sendiri. Itu nyiksa men! Sampe kapan mau pake topeng atau jaim all the time, just to please/impress people. Sempet tuh maksain diri, gue pikir bisa berhasil, eh ternyata engga. Yaudah bye! Hahaha mungkin tuh orang pengen ngerubah gue jadi ideal versinya dia, seperti yang dia mau, tapi ahelah pegel kali, ngapain diterusin kalo cuma nyiksa diri. Ya ga? Wakakak kenapa jadi ada selipan curcol perkara ginian yak hahaha.

Intinya dari cerita gue kali ini adalah gue pengen tetep belajar, berusaha, bertahan untuk ga kehilangan diri gue sendiri. Gue pengen lebih bebas mengekspresikan diri sejati gue (tentunya tetap dalam batasan). Gue gamau berubah jadi orang lain yang bukan gue, hanya untuk diterima di sebuah lingkungan. Gamau berubah di sini maksudnya bukan berarti gue gamau berubah jadi orang yang lebih baik ya, tapi gue cuma gamau kehilangan jati diri gue aja. Karena emang mungkin awalnya gue bakalan seneng, mungkin gue bisa dapet temen lebih banyak, atau mungkin jadi lebih banyak orang yang suka sama gue, tapi buat apa kalo ga nyaman sendiri kan? Gue pengen terus belajar untuk stop to please everyone (berenti buat nyenengin semua orang), itu bukan tugas gue, walaupun gue masih sering ngerasa kaya punya kewajiban untuk itu, dan itu nyiksa banget karena mau sebaik apa pun kita, tetep pasti ada orang yang ga suka sama kita. Gue juga harus lebih banyak belajar untuk ga peduli sama omongan orang. Menjadi diri sendiri itu emang udah paling bikin nyaman, karena sebenernya setiap orang itu terlahir unik, otentik, dengan kelebihan dan kekurangannya masing-masing, tapi emang untuk sampe ke titik “nyaman dengan diri sendiri” itu butuh proses yang ga sebentar. :))

Tuesday, 31 December 2019

Tentang 2.0.1.9

Tahun ini saya belajar banyak hal.
Terutama belajar untuk lebih mengenal diri sendiri.
Pada dasarnya manusia itu terus berkembang.
Seiring makin banyak hal yang sudah dilalui,
makin banyak pengalaman dan pesan untuk dipelajari,
reaksi terhadap suatu hal pun ikut berubah.
Makin dewasa, makin sadar kalau banyak hal yang sifatnya relatif.

Memang di luar itu bising,
buat saya kadang lupa untuk mendengarkan diri sendiri.
Tidak apa-apa jika tidak sempurna,
karena memang tidak ada manusia yang sempurna.
Lagi pula, hidup itu bukan lomba lari.
Yang lebih cepat bukan berarti menang,
yang lebih lambat bukan berarti kalah.
Kalau tidak bisa lari, jalan saja.
Kalau capek, jangan lupa istirahat.

- Amedysa Dewi Ratnasari
Selasa, 31 Desember 2019
🌹