Thursday, 12 May 2022

Ilmu Ikhlas Siapa yang Jual?

Ternyata gini ya jadi orang dewasa, banyak hal-hal yang dulu ga dipikirin sekarang malah jadi fokus utama. Kadang pengen balik kecil lagi, di saat bener-bener belum berjibaku sama kerasnya kehidupan haha. Kalo liat ponakan gue yang umurnya 5 tahun, masalah dia hanya seputar rebutan mainan, atau kartun kesukaannya kejeda iklan, atau semacamnya. Receh banget buat gue, tapi ya mungkin buat dia itu udah masalah besar. Jadi keinget lagunya Idgitaf yang judulnya Takut, kayanya itu relatable banget sama gue sekarang haha.

Makin dewasa, gue sadar kalo banyak banget ketidakpastian dalam hidup. Banyak banget hal yang gabisa gue control, apapun itu, mulai dari cuaca, situasi lalu lintas, sampe perilaku manusia (ini utamanya sih). Misal, kita lagi naik kendaraan, tiba-tiba di tengah perjalanan ujan deres, bahkan tanpa keliatan mendung sedikitpun, dan kita sebel karena harus neduh atau mungkin pake jas ujan dulu, dan belum lagi kalo jalanan tambah macet. Atau misal, hari ini kita lagi tenang kerja seperti biasa di tempat kerja kita sekarang, terus besok tiba-tiba boss kita mutasi kita ke department lain, atau pindah ke lokasi lain di luar kota, dll. Atau misal, orang yang kita sayang, yang kita pikir jodoh kita dan kita bakalan nikah sama dia, ternyata endingnya malah nikah sama orang lain. Atau misal, sahabat kita, yang kita pikir bakalan tetep temenan sampe tua, tapi ternyata seiring berjalannya waktu, hubungan malah jadi renggang, bahkan sampe lost contact. Dan masih banyak contoh kasus lainnya, yang intinya bener-bener sesuatu hal yang kita expect untuk berjalan lancar dan sesuai kemauan kita, tapi nyatanya gabisa kita control. Apalagi sejak pandemi, gue makin sadar kalo manusia itu sebenernya ga punya kuasa apa-apa.

Kita berkali-kali dipaksa belajar menerima hal atau keadaan, tapi manusia ya naturalnya emang punya ekspektasi, dan rasa lekat/memiliki pada banyak hal. Rasa lekat/memiliki sering kali jadi kendala. Kita sering banget ngerasa punya ini dan itu, tapi nyatanya gada yang bener-bener milik kita di dunia ini.

Pernah denger ceramah salah satu ustadz, kata beliau, “Belajar ilmu ikhlas dari tukang parkir, mau motor/mobilnya diambil satu-satu dia tetep lapang hati.” Hahaha mungkin kita bakalan mikir kaya, “Ya jelaslah dia ikhlas motor/mobilnya diambil satu-satu, kan itu emang bukan punya dia.” Nah!!! Itu dia!!! Sebenernya di dunia ini gada yang bener-bener milik kita, kita cuma dititipin, tapi rasa lekat/memilikinya tuh kuat banget! Tapi ya gimana ya, emang susah sih, manusiawi banget gasihhhh :”)

Kalo aja “ilmu ikhlas” ada yang jual, pasti orang-orang udah rebutan pengen beli. Tapi pasti harganya juga ga murah. Bisa-bisa udah keburu diborong sama crazy rich, atau bisa jadi diborong sama calo terus harganya dimahalin biar dapet untung banyak. Tapi kenyataannya itu semua ga dijual, melainkan cuma bisa didapetin entah gimana caranya dengan proses hidup orang yang beda-beda, ada yang mudah dapetnya (khusus untuk manusia tertentu dengan skill ikhlas udah high level), ada yang nolak ga terima kenyataan, ada yang awalnya kepaksa nerima sampe akhirnya dapet juga, tapi ada yang sampe sekarang bahkan masih bingung gimana caranya biar dapet.

Thursday, 3 March 2022

Why are People So Judgmental?

“But reality is, everybody has a ‘nakal’ side and nobody is perfect. Just some people hide it better.”

Gue mau nyeritain keresahan gue mengenai sebagian orang yang merasa dirinya lebih baik, lebih beriman dari orang lain. Jadi belum lama ini, gue abis curhat sama temen gue cowo, sebenernya gue lagi ga pengen cerita samsek tentang masalah gue, tapi dia kaya nyuruh gue cerita gitu. Gue tau maksud dia baik, mungkin biar beban pikiran gue berkurang atau dia berusaha ingin membantu dengan memberikan solusi. Yaudalah gue cerita deh kalo gue lagi begini begini begini, oke dia nyimak sih emang, beneran dengerin, so far oke oke ajalah, nah begitu gue udah selesai cerita, dia mulai memberi tanggapan. Gue awal-awal kaya masih fine fine aja tuh, begitu mulai ke tengah, dia mulai mengecilkan perasaan gue, tentang emosi yang gue rasa. Dia bilang, “Tiap orang punya masalah, kalo kamu aku certain masalah aku pasti kamu ga bakal percaya, masalah aku lebih besar dari masalah kamu itu.” Wow!!! Mulai jadi “kaum mendang mending” nih manusia wkwkwk.

Oke lanjut lagi nih ya? Terus dia juga ada bilang, “Seharusnya kamu bisa sih healing diri kamu sendiri, ga perlu ke dokter, yang paling tau kita kan diri kita sendiri.” Yang gue tangkep adalah dia menganggap dateng ke professional untuk healing/konsul itu ga perlu, karena mestinya kita bisa nyelesaiin masalah kita sendiri. Hahahaha mas, gue ngelakuin ini kan namanya bagian dari ikhtiar? Kecuali gue malah dateng ke dukun. Nah baru deh tuh! Ini kan dateng ke tempat yang emang seharusnya? Ibaratnya kita lagi sakit nih, katakanlah yang ringan-ringan semacem batuk pilek, tapi ga sembuh-sembuh nih udah lama, terus kita mau berobat ke dokter biar sembuh lebih cepet, terus setelah kita berobat temen bilang, “Ngapain sih lo berobat? Nanti batuk pileknya juga sembuh sendiri, kita bisa kok nyembuhin diri kita sendiri.” Hahahaha you know what i mean? Kocak aja gitu gue dengernya. Orang berobat karena lagi ikhtiar buat sembuh malah digituin wkwkwk. Kalo emang sakitnya udah sampe ganggu aktivitas, masa ga boleh berobat sih? Berobat itu kan biar penyakitnya cepet sembuh, that's why dokter dan obat-obatan itu diciptakan. :))

Oke lanjut lagi sampe mana tadi? Oia, dia juga ada nanya gini, “Kamu solat ga?” Gue makin emosi dong ditanya gini, lah maksud lau ape? Gue jawab nada mulai ketus, “Ya solat lah!” terus dia nanya lagi, “Kalo subuh?” Whaaatttt???!! Makin emosi gue dengernya ye kan? Lah solat kan ada 5 waktu, maksudnya dia nanya gue subuh apa engga, berarti kan dia udah suudzon gue solatnya cuma waktu tertentu doang dong? Gue jawab dia sama ketusnya kaya tadi, tapi berusaha tetap sabar, “Ya solat lah.” Terus dia mulai semacam memberi tausiyah yang gue ga butuh, “Kalo begitu berarti solatnya diperbanyak, terus solatnya jangan cuma sekadar solat, tapi diresapi.” Ya Allah, asliiiiii gue udah males banget denger dia ngomong kaya gitu, gue udah ga mau dengerin ocehan dia lagi, tapi gue sekali lagi tetap mencoba sabar, meanwhile dia masih terus memberikan tausiyah-tausiyahnya itu. Gue jawab cuma kaya “Iya iya” doang, karena asli udah males banget gue. Terserah deh lau mau ngomong apa, gue lagi ga butuh tausiyah. Lagian kan dia yang minta gue buat cerita, padahal gue lagi males buat cerita, sekalinya cerita bener kan begini jadinya.

Another judgmental people, yang suka mengecilkan orang punya perasaan dan emosi, dan juga merasa dirinya lebih beriman dari orang lain, sampai ingin mendikte bagaimana seharusnya gue bersikap dan bagaimana seharusnya gue beribadah. Astagfirullah, sorry to say ya, kalo dia jadi psikolog/psikiater atau counselor, gue rasa pasien yang abis berobat sama dia malah jadi pengen suicide.

Baik, kita akhiri cerita mas-mas di atas, kita sambung dengan orang serupa tapi tak sama. Mundur lagi ke belakang, ke waktu gue masih kuliah. Kondisi gue waktu itu belum berhijab, rambut diwarnain, walaupun hanya warna “dark brown” tapi untuk sebagian orang, gue terlihat seperti “cewe bandel” atau “nampak kurang islami”. Suatu ketika, gue lagi dikasih tugas untuk presentasi oleh dosen di mata kuliah *sensor* hahaha. Dia bilang tema-nya bebas, boleh apa aja. Karena waktu itu gue lagi suka banget sama electronic music, dan bercita-cita jadi DJ haha, yaudah gue bikin presentasi tentang Disc Jockey, sambil gue sempet praktekkin virtual DJ di akhir presentasi. Gue ngejelasin dengan penuh antusias. Tapi apalah daya, alih-alih dapet apresiasi dengan tugas yang udah capek-capek gue bikin, begitu selesai malahan gue diceramahin.

What a shame! Waktu itu gue berasa dipermalukan di depan anak-anak sekelas, kesannya gue kaya objek percontohan “anak yang salah jalan.” Bapak aturan jadi ustadz aja sekalian, biar bisa ceramah di masjid gih, daripada nyeramahin saya di depan anak-anak yang lain, yang ada ceramah bapak ga masuk ke otak saya, malahan saya sebel sama bapak. Ini juga bukan cuma perasaan gue doang ya, buktinya temen gue juga masih inget kok sama kejadian itu, temen gue bilang, kalo gue di situ berasa kaya dipermaluin di depan kelas, bukannya diapresiasi atas tugas yang susah payah dikerjain, dan dia juga berasa kaya lagi ikut tausiyah, bukannya belajar matkul *sensor lagi*. HAHAHA!!! Waktu itu gue juga kalo mau nangis tapi gimana ya, kaya ketahan sangking malunya shaaayyy wkwkwk. Ketawan gue ikut tausiyah ustadz beneran daripada dengerin ocehan dia yang berasa paling beriman sedunia, tapi bikin mahasiswi-nya berasa jadi manusia paling berdosa sekelas.

Gue heran, kenapa sih banyak laki-laki modelan begini? Yang ngerasa dirinya udah soleh banget, sampe nge-judge orang yang kesannya kurang beriman dibanding dia, dan ngerasa superior? Capek banget! Gue sesama muslim loh, tapi di judge-nya udah kaya gitu, gimana sama yang bukan muslim? Lagi pula gue ngelakuin apa sih? Dia tau gue ngelakuin dosa apa aja? Emang catatan amalnya dia sama gue keliatan gitu banyakan mana? It’s okay kalo emang tujuannya mau dakwah, karena setau gue “sampaikan lah walau hanya 1 ayat.” Tapi dude, ga gitu caranya. Sesuatu yang niatnya baik, tapi kalo caranya salah ujungnya malah jadi ga baik.

Temen gue yang bule aja lebih bener mikirnya, dibanding mereka, orang-orang yang ngerasa lebih soleh itu. Temen gue pernah bilang, “I don’t think people should judge based on hijab or not, how they dress etc. Judge people based on how they treat others and the world. I think it’s just to also, in a subtle way try to say or show that they’re good or better. But reality is, everybody has a ‘nakal’ side and nobody is perfect. Just some people hide it better.” Nahhh!!! Begini baru bener mikirnya! Sampe capek gue menghadapi oknum-oknum berasa paling soleh kaya yang tadi gue certain.

Sebenernya masih ada lagi kejadian lain, tapi udalah ceritanya segitu aja, karena nyatanya emang banyak orang-orang modelan begini. Dunno whyyyy. Bye! :))

Saturday, 6 November 2021

Rekomendasi Film di Disney+ Hotstar

Kalo kalian bingung weekend ini mau ngapain, karena gada rencana pergi ke mana-mana, mendingan kalian “Me Time” di rumah sambil streaming film. Berhubung gue ga langganan N*tflix, gue cuma langganan Disney+ Hotstar, karena alhamdulillah provider gue kalo misal beli paket kuota internet tertentu udah include langganan Disney+ sebulan. Kan lumayan masih ada tontonan haha. Jadi langsung aja gue mau rekomenin beberapa film yang bisa kalian tonton di Disney+ Hotstar :

1. Cruella

Kalo kalian tau film anjing putih totol-totol item judulnya “101 Dalmatians”, kalian familiar sama karakter antagonist mbak-mbak yang mirip nenek grandong rambut item belang putih. Btw, gue ga suka film 101 Dalmatians itu, gue ga bilang tuh film jelek sih, cuma emang bukan selera gue aja. Jujurly, tadinya gue agak males mau nonton Cruella, karena Cruella itu basic-nya mengangkat kisah dari film itu, jadi gue pikir bakalan ga seru, ternyata KU SALAH GUYS! INI FILM SERU BANGET GUYS!!! HAHAHA!!! Pemeran utamanya adalah Emma Stone (Mbak Gwen Stacy di film The Amazing Spiderman).

Cruella ini anak yatim, dari kecil hidupnya pas-pasan, terus dia punya mental illness bawaan kalo ga salah. Jadi kalo ga di treat dengan baik, takutnya makin parah. Makanya ibunya berusaha untuk memperlakukan Cruella layaknya anak-anak biasa aja. Suatu hari ibunya ngajak Cruella ke sebuah tempat yang lagi ada acara pesta gitu, karena ibunya mau nemuin seseorang, tapi malangnya, di sana ibunya malah ke bunuh karena diserang sama 3 anjing Dalmatians. Setelah itu Cruella bener-bener hidup sebatang kara kaya Hachi Lebah Madu. Setelah itu, di film ini diceritain gimana perjuangan seorang Cruella yang mau bales dendam setelah tau penyebab asli ibunya terbunuh, tapi bales dendamnya dengan cara yang keren, meskipun sempet hampir ke luar batas, akhirnya Cruella kembali lagi ke jalan yang lurus. Tapi dapat dipastikan ini bukan kisah sinetron azab guys yang orangnya tobat di ending.

Film ini juga tentang fashion. Kalian harus liat baju hasil design-nya Cruella, bener-bener bagus dan keren banget! Gue liat baju-bajunya tuh langsung inget Lady Gaga haha. Soalnya nyentrik banget! Karakter antagonist di film ini juga nyebelin banget, namanya “Baroness”, pemerannya Emma Thompson yang jadi Professor Trelawney di film Harry Potter. Menurut gue karakter Baroness ini mirip kaya karakter “Miranda Priestly” di film The Devil Wears Prada. Pokoknya kalian harus nonton film ini guys! Sebenernya ada satu part yang menurut gue agak aneh, di bagian hampir ujung film, yakni adegan Cruella terbang pake parasut, menurut gue agak ga masuk akal sih, tapi karena ini film agak fantasy dan gue suka keseluruhan filmnya, jadi bagian aneh itu gue maafin haha. Dan juga gada adegan 18+ samsek, kaya kissing pun tidak ada. Sangat aman dikonsumsi untuk segala usia haha.

2. Underwater

Ini adalah filmnya Kristen Stewart terfavorit gue, yang pernah gue tonton. Ceritanya tentang project penelitian di Palung Mariana. Paham lah ya palungnya kan dalem banget! Seperti kebanyakan film sci-fic, pasti ada bencana besar di sana. Lagian merekanya juga sih ngadi-ngadi segala bikin project di sana, jadi ketemu ikan julung-julung kan hahaha. Ini film kaya ga pake ba-bi-bu, langsung ajalah ayok, menurut gue alur awalnya cepet. Dari adegan Kstew lagi gosok gigi, terus tiba-tiba langsung deh tuh meledak sana sini tempatnya bocor. Aturan dia pake Aquaproof No Drop No Bocor Bocor. Yaudah setelah ledakan itu yang selamet cuma dikit deh, beberapa orang doang.

Terus mereka berjuang nyelametin diri, mereka harus nyebrang ke ruangan yang ada di sebrang laut bagian bawah, yang ada tempat kapsul buat meluncur terbang ke atas daratan, tapi karena ledakannya gede, mereka ga bisa pake jalur aman, mereka mau gamau harus jalan kaki di dasar laut, pake baju ala astronot kaya Sandy di kartun Spongebob. Kebayang kan? Nah iya begitu. Tapi bala banget, you know kan kalo di dalem laut yang super dalem kaya begitu, ga mungkin gada penghuninya kan alias ada makhluk lain yang ga pernah kalian liat di SeaWorld Ancol. Deg deg-an nontonnya kaya nunggu pengumuman UN. Ini film rekomen gue mah ga boong haha. Btw, Kstew di sini ganteng banget, dia cantik tapi ganteng. Gimana tuh? Ya pokoknya gitu.

3. Luca

Gue udah lama liat posternya wara-wiri di Disney+ tapi gue ga tertarik nonton, gue pikir ga seru film anak-anak biasa. Ternyata ku salah (lagi) guys! Ini film animasi rekomen banget! Disney Pixar kalo bikin film biasanya emang bagus-bagus sih, sebut aja Toy Story, Finding Nemo, Big Hero 6, Soul, Wall-E, dsb. Film Luca ini nyeritain tentang makhluk laut jadi-jadian. Kalo dibilang siluman bukan juga sih, yah ketawan deh referensi film gue “Sun Go Kong” Kera Sakti (terlalu banyak siluman di situ wkwk).

Alkisah di sebuah laut daerah Italy (karena mereka ada ngomong pake bahasa Italy), hiduplah makhluk laut jadi-jadian sejenis Luca dan keluarganya, yang kalo di dalem air mereka jadi semacam ikan, tapi kalo naik ke darat (badan dalam keadaan kering) mereka berubah jadi manusia. Luca-nya imut banget yampun gemessss banget, ini yang gambar animasinya siapa sih? Bisa imut banget bikinnya!

Luca ini sebenernya udah diwanti-wanti sama nyokapnya, ibarat kata mah “Tong, jangan naik-naik ya ke daratan di sana banyak manusia jahat!” Nyokapnya takut anaknya kenapa-napa jadinya overprotective, secara anaknya masih bocil, kira-kira masih SD gitu lah. Tapi emang dasarnya bocil, makin dilarang kan makin penasaran. Yaudah dia nyobain deh tuh naik ke daratan, eh ketemu temen yang udah biasa ke darat, jadi temenan akrab mereka. Temennya ngajakin bikin Vespa, kata temennya, kalo kita punya Vespa, kita bisa pergi ke tempat mana aja yang kita mau, kita bisa keliling dunia, jadilah mereka berdua terobsesi sama Vespa hahaha pikirannya polos banget bocil wkwk. Akhirnya mereka mempunyai misi untuk pergi ke daratan dalam waktu yang lama untuk mendapatkan Vespa.

Luca ketawan sama nyokapnya kalo dia main ke daratan, dia kaya mau diungsiin (dititip sama temen ortunya) ke laut lain sebagai hukuman, temen ortunya tuh yang modelan ikan serem yang ada di “Rock Bottom” gitu yang kepalanya ada lampunya, yang Spongebob sama Patrick minta pulang ke “Bikini Bottom”, karena makhluk di Rock Bottom serem-serem (kalo yang nonton Spongebob pasti paham wkwk). Yaudin jadi minggat deh si Luca, kabur sama temennya itu. Nah, kocaknya pas di daratan! Ini film lawak banget, apalagi karakter kucing di film ini. Kalian kalo nonton harus perhatiin baik-baik tiap gerak-gerik si kucing! Seriusan tuh kucing nyebelin banget tapi kocak. Tapi filmnya ga melulu lawak sih, ada adegan sedihnya juga huhu. Tonton ajalah rekomen banget! Untuk semua umur masoooookkk!!!

4. Murder on the Orient Express

Jujurly, awalnya gue nonton film ini gara-gara liat ada Johnny Depp di poster filmnya. Kata gue, lah siapa tuh kaya Johnny Depp? Eh bener! Intuisi gue kuat emang terhadap sugar daddy sendiri (Johnny Depp sugar daddy gue maksudnya wkwk). Film ini tentang detective handal gitu, modelan “Detective Conan” atau “Sherlock Holmes” lah. Tapi bukan Johnny Depp yang jadi detective-nya, di sini dia jadi pemeran antagonist, dan dia yang dibunuh di dalem kereta. Sebenernya si detective lagi rehat gamau nanganin kasus dulu, tapi karena ada kejadian pembunuhan di kereta yang dia tumpangin, petugas keretanya kaya begging gitu biar dia mau bantu, akhirnya yaudalah kepaksa mau gamau bantuin. Yaelah orang lagi cuti, ada-ada aja dah.

Modelan kaya Conan, agak bawa sial gitu doi, tiap pergi ke mana pasti ada aja kasus pembunuhan wkwk. Kalo gada kasus, gada cerita dong filmnya kosong? Emang udah nasibnya begitu. Sabar yak, Nan! Yang seru itu nyari pembunuhnya, soalnya semua orang berpotensi, beberapa gelagatnya mencurigakan. Dan ternyata pembunuhnya adalah… Jeng! Jeng! Jeng! Tak ku sangka tak ku duga, yak tonton sendiri ajalah. Aktornya bagus-bagus, dan endingnya menurut gue juga agak lain sih.

5. The Parent Trap

Ini film udah lama banget!!!! Dulu juga pernah ditayangin di TV beberapa kali, tapi udah lama engga sih. Ga sering kaya film Home Alone. Pemerannya Lindsay Lohan jaman bocil. Doi dari dulu aktingnya emang udah bagus sih. Padahal satu orang, tapi dia meranin jadi anak kembar. Buat film lama, menurut gue editannya alus sih pas scenes Lindsay Lohan-nya adegan tampil barengan, ga ketara kasar gitu, bikin percaya kalo dia ada 2 orang padahal aslinya cuma 1 orang. Filmnya tentang anak kembar yang gatau kalo mereka itu kembar, jadi orang tuanya udah divorce dari jaman mereka masih bayi/balita, jadi masing-masing ortu bawa satu anak.

Mereka ketemu secara ga sengaja di perkemahan anak-anak, awalnya mereka berantem, tapi pada akhirnya mereka akur, dan baru tau kalo mereka itu ternyata saudara kembar, tapi ortunya ga pernah kasih tau. Jadi mereka mutusin buat tukeran tempat, Hallie jadi Annie, Annie jadi Hallie, karena mereka penasaran pengen liat ortu yang belum pernah mereka temuin. Yang satu pengen liat bokapnya kaya apa, yang satu pengen liat nyokapnya kaya gimana. Bokapnya tinggal di US, sedangkan nyokapnya tinggal di UK. Niat hati mereka pengen bikin ortunya rujuk lagi, eh bokapnya ternyata malah pengen nikah lagi sama “daun muda mata duitan” wkwkwk. Nah di sini kocaknya! Mereka nyari cara buat ngalangin calon nyokap tirinya itu biar ga jadi nikah sama bokapnya. Cussss nonton!

Udah ya segitu dulu, walaupun sebenernya masih banyak film lainnya. Padahal, tadinya gue mau bikin daftar minimal 10 film, tapi ternyata gue bikin sinopsis panjang juga udah kaya curhat. Apa bikin part 2 aja ya? Biar kaya content creator gitu kalo bikin apa-apa ada part. 1 sama part. 2 (padahal mah ini blog ada yang baca juga udah syukur alhamdulillah, pake segala gegayaan wkwk). Yaudah guys happy weekend and happy watching!!!