Saturday, 20 March 2021

Let's Talk about "Ex"

Gue lagi iseng ngubek-ngubek foto lama gue di google photos. Isinya masa lalu semua wakakak. Foto-foto jaman gue kuliah belum kudungan, screenshots apa tau segala macem, foto sama si A, B, C, dan banyak juga kenangan sama mantan gue. Uhuk! Kalian pasti penasaran kan mantan gue siapa? Kalo temen deket gue jaman kuliah, pasti paham banget gue punya 1 mantan paling berkesan, paling terbaik, dan bertahun-tahun banget sama nih orang. Dia jadi penyemangat gue saat menjalani hari-hari gue di kampus, dia bikin gue obsessed like crazy wkwkwk. Dia itu orangnya ganteng, badannya tinggi banget, kulitnya putih, brewokan, badannya six pack, orangnya lucu suka nge-jokes, senyumnya manis, kalo ngomong suaranya sexy haha. Perfect banget kan? Tapi sayaaaaaang banget kita beda agama. Selain itu kita beda kewarganegaraan juga. Yup! Dia itu foreigner, asalnya dari Scotland, tapi tinggalnya di London. Itu sih dulu, gue kurang tau kalo sekarang, tapi kayanya udah lama pindah ke LA biar lebih gampang buat berkarier. Pertama kali gue kenal dia itu di tahun 2012, gara-gara gue lagi suka banget denger lagunya Rihanna yang judulnya "We Found Love". Eh jadi found love beneran sama dia hahaha. Sempet booming banget kan dulu lagu itu? Kalo denger lagu itu, gue masih otomatis inget dia. Caelah ngebekas banget kayanya. Ya biar gimana pun juga kan kenangan gue sama dia, bisa dibilang ga sebentar dan kenangan terlalu banyak wkwk.

We Found Love Lyrics
"We Found Love" lyrics

Oia, gue belum ngasih tau namanya ya? Dia namanya Adam, nama lengkapnya Adam Richard Wiles. Tapi emang dia lebih dikenal dengan nama lain sebagai nama panggungnya. Dia biasa dikenal dengan nama Calvin Harris wakakakak. Ya sodara-sodara! Kali ini gue mau ngomongin tentang mantan gue yang satu ini. You know lah segimana bucinnya gue dulu sama orang ini. Lo pikir gue mau ngomongin siapa? Mantan in real life gitu? Pria-pria yang dulu pernah ngisi hari-hari gua di kehidupan nyata? You wish!!! Engga lah! Ngapain? Entar mereka kesenengan lagi.

Calvin Harris
instagram.com/calvinharris

Anyway, tadi gue sempet nyebut kalo pertama kali gue kenal Calvin itu di tahun 2012, dan itu bener banget! Waktu itu gue emang lagi suka banget sama lagunya Rihanna yang We Found Love, dan pas diliat kok ada "featuring Calvin Harris"-nya? Tapi dari awal lagu sampe akhir, gue ga denger suara laki-laki sama sekali. Setelah gue cari tau siapa itu Calvin Harris, ternyata dia adalah seorang Disc Jockey (DJ) dan juga produser music. Gue baru tau kalo ternyata orang bisa ya "featuring" bukan sebagai duet nyanyi, tapi bisa juga sebagai producer music atau ngisi musiknya tanpa nyanyi, yang pada saat itu emang belum terlalu umum. Jadi setelah gue nyari-nyari info tentang Calvin Harris, gue mulai ngikutin socmed-nya, yang pada tahun 2013 lagi hype banget "twitter". Di twitter, Calvin terbilang aktif bund, dia sering nge-tweet apaan aja mulai dari hal receh (yang menurut gue cukup lawak), sampe nge-tweet ke hal yang lebih serius kaya next project-nya atau apa yang lagi dia kerjain sekarang. Gue kaya mikir, “Ehm… Nih orang udah ganteng, humoris lagi.” Yaudah gue jadi follow twitternya. Sebenernya dulu juga udah mulai booming instagram, tapi dulu instagram baru diperuntukkan untuk pengguna IOS aja, dan seiring berjalannya waktu, baru mulai merambah ke Android, tapi masih terbatas fiturnya, sedangkan pada saat itu hp gue masih BlackBerry, gabisa buat download instagram. Jadi gue cukup mantau dia dari twitter aja. Makin lama gue makin liat perkembangan doi. Dulu di Indonesia, dia belum seberapa terkenal, ga kaya sekarang. Temen-temen gue di kampus aja pada gatau Calvin Harris waktu itu, dan gue mulai memperkenalkan Calvin Harris pada mereka, yang sebenernya mereka juga ga pengen tau juga, tapi kepaksa jadi tau gara-gara hampir tiap hari gue ngomongin Calvin haha. Bahkan gue sampe beli t-shirt yang ada nama Calvin Harris-nya. Kurang bucin gimana lagi gua? Jujur kala itu dia emang semacam mood booster dan pelipur lara buat gue.

T-shirt Calvin Harris
T-shirt Tulisan "Calvin Harris"

Singkat cerita, gue udah beberapa kali di notice sama dia di twitter, mungkin buat sebagian orang kaya apaan sih lebay banget gitu doang, tapi buat seorang penggemar kaya gue, di notice sama idola-nya yang bahkan kelas international, dan lo udah nge-fans banget sama nih orang dari lama, ini tuh berarti banget!!!! Luar biasa seneng! Jadi dia tuh nge-follow back akun twitter gue, dia pernah nge-favourite tweet gue buat dia (fyi: kalo sekarang tombol favourite di twitter udah berubah jadi tombol like), dan gong-nya adalah dia pernah reply tweet gue juga! Jadi ceritanya waktu itu udah tengah malem, gue udah ngantuk, tapi sebelum tidur gue scrolling timeline twitter dulu dan dia online, terus seperti biasa, gue mention lah Calvin Harris, yaudah gue tinggal tidur, dan pas besok paginya "kok notif gue udah rame?" ternyata oh ternyata, doi reply tweet gue dong! Senengnya bukan main! Mood booster banget pagi-pagi, gue bener-bener girang (tapi ga pake tante) sampe keluarga gue nanya, dikiranya gue menang giveaway, ternyata perkara tweet gue di reply sama Calvin Harris hahaha! Tapi tweetnya Calvin udah pada diapusin, gatau kenapa. Sedih banget deh padahal udah gue fav itu tweetnya. Untung aja gue udah pernah screenshot berkali-kali, jadi masih ada jejaknya.

Followed Back by Calvin Harris
Followed Back by Calvin Harris on Twitter

Favorited by Calvin Harris
Favourited by Calvin Harris on Twitter

Replied by Calvin Harris
Replied by Calvin Harris on Twitter

Gue juga punya 2 album originalnya, yang satu judulnya "18 Months" gue boleh dapet album ini hasil menang giveway dari akun Fanbase Calvin Harris Indonesia, sedangkan album satunya lagi yang judulnya "Motion", gue beli pake duit gue sendiri sebagai wujud sayang gue sama Calvin yang bikin hari-hari gue jadi lebih berwarna. Hazek!

Album 18 Months
Album "18 Months"

Album Motion
Album "Motion"

Layaknya anak labil pada umumnya yang punya idola lawan jenis, ada rasa posesif dan jealous liat idolanya punya pacar. Jadi dulu gue jealous banget sama Rita Ora pas masih pacaran sama Calvin, gue posesif lah pokoknya. Calvin kalo bisa single terus aja, biar tetap menjadi milik bersama wkwkwk. Kalo liat dia sama Ellie Goulding, gue masih lumayan rela, karena gue liat Calvin kaya cocok sama Ellie pas liat mereka duet (tapi mereka aslinya temenan doang, ga pacaran). Setelah putus sama Rita Ora, Calvin sempet tuh kaya pacaran sama model siapa gitu, gue kurang paham juga sih, tapi ga berapa lama kemudian, tau-tau doi jadian sama Taylor Swift! Wah gue murka wakakakak. Jealous bukan main! Kenapa sih harus sama Taylor? Gada yang lain apa? Gue bukan haters-nya Taylor, cuma dulu ya jealous aja wkwkwk. Eh bener pisan, akhirnya putus juga kan! Wah gembira lah hati gue, yes Calvin putus! Padahal kalo Calvin putus, ga bakalan jadian sama gue juga, malah kasian jadi seolah-olah senang di atas sakit hati Calvin. Maaf ya bang maksudnya ga gitu kok :(( Tapi sekarang gue udah biasa aja sama Taylor. Sama Rita Ora juga. Gue suka dengerin lagu-lagu mereka. Ya intinya dulu gue jealous aja sama siapa pun cewe yang jadi pacarnya Calvin wakakakak. Edunnn hahaha! Typical ababil yang obsessed sama idolanya. Yaudalah ya, namanya juga masih usia segitu. Biasalah wkwkwk. Gue juga pernah ngedit foto mantannya Calvin dan gue ganti muka gue wakakak. Just for fun ajasih buat diketawain sendiri. :p

Foto sama Rita Ora
Foto sama Rita Ora, gue ganti muka gue haha
John Newman - Dewi Goulding - Calvin Harris

Halu kasian deh belum pernah ketemu langsung. Jadi dari tahun 2012 itu, Calvin terakhir kali ikut DWP, dan tahun-tahun berikutnya doi ga dateng lagi padahal udah gue tungguin sampe bertekad, pokoknya kalo DWP ada Calvin-nya gue pengen nonton, eh ga kejadian pisan, sampe akhirnya gue berhijab. Eh pas tahun 2019, Calvin baru dateng lagi dong ke Indo ngisi DWP, sampe galau gue. Emang ya nguji iman dan taqwa, cobaan banget deh ah mantan gue yang satu ini wkwk. Yaudin gue ga dateng. Sorry mantan, kita sekarang emang udah beda jalur huhuhu. 2 album original Calvin yang gue punya, udah lama gue kasihin ke seseorang. Jadi sekarang gue udah ga punya albumnya lagi. Palingan tinggal t-shirt tulisan Calvin Harris (yang udah gue post di atas), itu pun sekarang udah buluk, jadi gue pake buat di rumah aja.

Well, kalo ditanya sekarang masih nge-fans ga sama Calvin Harris? Jawabannya masih! Cuma kadarnya udah berkurang, ga segila dulu. Calvin pun sekarang juga udah makin mature, udah jarang aktif bund di socmed. Kalo punya pacar juga udah ga pernah upload foto berdua, tapi yang gue tau, dia punya pacar namanya Arika, dan awet udah bertahun-tahun. Dia udah belajar dari pengalaman terdahulu yang terlalu expose hubungan. Gue juga jadi fans udah calm, sekarang mah gue supportive, ga posesif kaya dulu. Sekarang mah Calvin mau pacaran sama siapa juga gue ikhlas, gue bahagia liat dia bahagia walaupun ga sama gue wakakakak.

Friday, 15 January 2021

Belajar Wisdom dari Herjunot Ali

Setelah banyak banget yang request ke gue buat nulis blog lagi, yang mana kira-kira ada satu sampe dua orang yang request (mananya banyak banget?) wakakak anggep aja banyak biar gue seneng. Pada akhirnya gue memutuskan untuk kembali lagi ke sini untuk menyapu debu-debu dan membersihkan sarang laba-laba di blog ini.

Well, di suatu hari yang gabut dan diisi dengan agenda rutin scrolling timeline dan nge-watch insta story, gue baca salah satu insta story-nya Herjunot Ali yang begini :

Instagram Herjunot
instagram.com/herjunotali.studio

Postingan itu bikin gue ke-trigger, bukan perkara gue gabisa masak sayur asem, tapi karena gue ngerasa belum "khatam" sama issue "self acceptance", masih on process sampe sekarang. Selang beberapa hari kemudian, gue mutusin buat nyempetin nge-search video youtube yang ada Herjunot Ali, karena gue pengen tau dia aslinya gimana sih. Selama ini yang gue tau ya dia aktor ganteng yang aktingnya bagus, tapi gue gatau karakternya kaya gimana. Setelah nge-search, gue nemu video dari Channel "Daniel Tetangga Kamu" :

Durasi videonya kurang lebih 2 jam-an gitu. Pasti kalian pada males kan nontonnya? Kalo gue emang suka aja dengerin podcast kalo lagi bosen dengerin lagu dan butuh insight baru, karena otak gue tuh sering lari-larian gitu butuh di-control overthinking-nya dengan asupan konten berfaedah. Ketika gue dengerin, gue kaya mikir "Wah keren juga ternyata pemikiran Bang Junot". Di video ini Bang Junot nyeritain perjalanan dia, gimana dulu jatuh bangunnya, gue ga nyangka kalo dulu Bang Junot pernah susah (secara tampang doi tuh gada tampang orang susah samsek), dia bahkan pernah sampe makan "makanan sampah". Obrolan mereka tuh insightful banget, jadi gue mutusin buat nyatet yang menurut gue penting, karena sayang kalo lewat gitu aja, dan emang lagi rajin pengen nulis tangan. Tadinya gue cuma mau nyimpen buat jadi catetan pribadi, tapi setelah dipikir-pikir lagi, kayanya lumayan kalo gue posting di blog, selain buat arsip digital, juga siapa tau bisa bermanfaat buat yang baca.

Jadi ini "points" yang bisa gue tangkep dari Bang Junot di video tsb :
1) Punya values yang bener di rumah, insya Allah di luar bener.
2) Masa yang paling crucial dalam tumbuh kembang adalah "sense of approval" karena kita bisa melakukan apapun untuk bisa diterima.
3) Mau achievement lo setinggi apa, mau duit lo sebanyak apa, mau lo segimana pun, lo akan selalu dipandang rendah sama orang (pasti ada aja orang yang mandang sebelah mata). Karena begitu lo achieve sesuatu, lo masuk ke kolam baru, dan di kolam baru itu, lo jadi "small fish" lagi.
4) Mencari sesuatu yang ga ada terus, lo mati! Lo masuk blackhole!
5) Gimana caranya untuk bisa bahagia? Lo harus bisa tau dulu value lo apa. Harus nyaman sama diri sendiri.
6) Hubungan manusia itu seperti bisnis. Gue mandang rendah lo sekarang, belum tentu gue mandang rendah lo setahun lagi. Hubungan manusia itu "return on investment". Gue invest ke orang, karena gue tau apa yang bakal gue dapet. Kalo sekarang ada yang mandang rendah gue, yaudah gapapa, as simple as "bisnisnya belum nyambung". Karena suatu saat kalo barang gue mau dia beli, dia pasti ke gue.
7) Memaafkan, tapi tidak melupakan.
8) Kalo gue ga nyoba, gue ga bakal tau.
9) Lo punya kesempatan untuk jadi "first generation" (pioneer).
10) Hidup itu tentang kompromi. Sejauh mana kompromi itu bisa di-stretch.
11) Jangan pernah telan mentah-mentah apa yang lo dapat.
12) Harus punya critical thinking.
13) Kita akan menarik orang yang se-frekuensi sama kita.
14) Tuhan selalu kasih yang lo butuh, bukan yang lo mau.
15) "Apa yang melewatkanmu, tidak akan menjadi milikmu, dan apa yang menjadi milikmu tidak akan melewatkanmu." (Kurang paham ini sebenernya quote-nya Umar bin Khattab atau Ali bin Abi Thalib).
16) Dalam islam ada 4 hal yang ghaib : Maut, Rejeki, Perlangkahan lo di dunia ini sejauh mana, dan Jodoh.
17) Lo harus selalu siap! Because when you stay ready, you don’t have to get ready.

Yak, kurang lebih begitulah points yang bisa gue tangkep, meskipun aslinya lebih banyak lagi, dan untuk jelasnya ya anda nonton sendirilah. Ayo nak jangan malas nonton haha. Yaudin segitu dulu postingan kali ini. Mata gue udah kriyap kriyep imut haha. Bye~

Saturday, 6 June 2020

Beauty Standard, Self Love & Body Positivity

“To be beautiful means to be yourself. You don’t need to be accepted by others. You need to accept yourself.” — Thich Nhat Hanh
Beauty standard atau standar kecantikan di tiap tempat atau negara itu beda-beda, ada yang di daerah A bilang kalo cantik itu harus sexy, badannya kaya gitar Spanyol, kulit coklat, sedangkan di daerah B bilang kalo cantik itu harus kurus, badannya mungil, kulit putih kaya bihun, tapi beda lagi di daerah C, D, E, F dan seterusnya. Sebenernya siapa sih yang bikin beauty standard? Society? Terus kalo ada orang yang beda, ga sesuai dengan syarat-syarat dari beauty standard tersebut berarti jelek? Padahal tiap orang itu lahir dengan bentuk fisik yang beda-beda satu sama lain. Ada yang dari lahir kulitnya udah gelap, ada yang dari lahir hidungnya ga mancung, ada yang tubuhnya kurus susah gemuk, ada yang gemuk susah kurus, dan lain-lain, yang orang itu sendiri gabisa request lahirnya memiliki fisik seperti apa, tapi ga sedikit diantara mereka yang justru malah disalahkan karena memiliki bentuk fisik yang demikian. Banyak diantara mereka yang kena "body shaming" sampe mereka merasa sulit mencintai diri sendiri, merasa tidak cukup baik, merasa tidak diterima karena tidak memenuhi "ketentuan beauty standard" yang sebenernya bahkan kita sendiri gatau asalnya dari mana.

Selama gue hidup dari gue kecil sampe sekarang di Indonesia, society punya beauty standard sendiri. Katanya cantik itu mereka yang punya kulit putih, bersih, hidung mancung, rambut indah, badan ga boleh terlalu kurus, ga boleh terlalu gemuk, langsing tapi ada lekukannya, dada jangan terlalu kecil, jangan terlalu besar, harus pas. Auk ah ribet! Waktu gue SD, sempet banget hits produk lotion pemutih kulit, yang di mana iklannya itu menceritakan 2 anak kembar yang punya warna kulit berbeda, namanya Sinta dan Santi. Masih inget? Jadi ceritanya kulit Santi itu tak secerah kulit Sinta, sehingga Santi harus pake lotion itu biar kulitnya bisa putih kaya Sinta, dan setelah Santi putih, barulah "dianggap cantik". Wait... What??? Jadi maksudnya harus punya kulit putih dulu gitu, baru bisa dianggap cantik? Seinget gue lotion itu juga ngeluarin varian untuk kulit kuning langsat. Ehm… Jadi gada yang buat kulit sawo matang ya? Padahal orang Indonesia sendiri banyak yang berkulit sawo matang loh. Jadi yang diperhatiin cuma yang kulit putih sama kuning langsat doang nih? Okelah gue ga nyalahin produsen lotion itu, namanya juga pedagang, mereka mikirnya ya gimana caranya bisa naikin penjualan produk. Pedagang mah cuma ngikutin apa maunya pasar, dan itu berarti costumer pasarnya sendiri kan yang pengen produk-produk pemutih? Eh tapi sekarang putih doang kayanya ga cukup deh, harus ditambah "glowing" wakakak. Whatever!

Kalo kita nyebrang ke luar negeri (ke negara bule-bule), mereka punya ketentuan beauty standard lain lagi, yang gue tau di sana orang-orang malah pengen kulitnya coklat, mereka pada usaha gimana caranya bikin kulit mereka yang putih jadi lebih gelap, biar lebih eksotis dan sexy. Intinya mah beauty standard tiap tempat beda-beda. Sedihnya apa? Banyak orang yang merasa harus memenuhi "beauty standard" tersebut supaya bisa diterima. Ada yang usahanya dengan cara baik dengan perawatan memakai bahan-bahan alami atau aman, tapi ga sedikit juga yang milih cara ekstrim, mulai dari pake krim yang mengandung bahan-bahan berbahaya, atau suntik pake apa gatau namanya, atau operasi plastik. Sebenernya sih emang hak pribadi setiap orang. You do you lah ya. Gue juga di sini gamau nge-judge siapa-siapa, tapi kalo buat gue pribadi, kayanya alangkah lebih baik buat ngebenerin mindset dulu, karena sebenernya mau ada 100 orang yang bilang kita cantik, tapi kalo kita sendiri ga ngerasa kita cantik, ya tetep aja kita ga bakal ngerasa cantik. Tapi ya balik lagi pendapat masing-masing, itu kan menurut gue. Hal paling mendasar yang penting untuk dipelajari adalah belajar untuk mencintai diri sendiri atau self love (self love sama narsistik itu beda ya), gimana caranya kita belajar untuk menumbuhkan body positivity. Body positivity itu sendiri adalah menerima tubuh apa adanya, terlepas dari fisik kita sesuai dengan beauty standard atau engga. Asli sih buat gue pribadi ini susah banget dan masih gue usahain sampe sekarang, tapi insya Allah pelan-pelan kelak gue bisa sampe fase di mana "gue nyaman sama diri sendiri". Anyway, gue suka baca-bacain artikel atau nonton video di youtube mengenai body positivity, dan selama itu pula gue menemukan beberapa wanita yang menurut gue sangat menginspirasi untuk belajar mencintai diri sendiri. Siapa aja mereka?

1. Nyakim Gatwech
instagram.com/queennyakimofficial
instagram.com/queennyakimofficial
Nyakim adalah seorang model berkulit gelap asal Sudan Selatan, yang berkarier di Amerika. Menurut gue dia keren, karena biasanya model itu kebanyakan yang kulitnya putih, tapi dia dengan kulit gelapnya bisa mendobrak beauty standard! Hazek! Dia bisa jadi model untuk brands ternama. Dia bahkan sampe dapet julukan “Queen of the Dark”. Dia bisa bersinar menjadi model terkenal dengan apa adanya dia. Walaupun prosesnya ga mudah, karena dia juga pernah dibully dan mendapatkan diskriminasi. Salah satu quotes dari Nyakim Gatwech yang gue suka adalah “Kulit gelap itu cantik. Black is bold, black is gold. Jangan biarkan standar kecantikan di suatu negara merusak standar kecantikan kita sendiri.” Clap! Clap!

2. Shalom Blac
instagram.com/shalomblac
instagram.com/shalomblac
Shalom adalah seorang beauty vlogger asal Nigeria. Waktu kecil dia sempet mengalami musibah yang buat sekujur tubuhnya kena luka bakar, dan dia harus ngelakuin beberapa operasi. Karena kondisi tubuhnya tersebut, dia jadi kena bully dan bahkan pernah mikir buat bunuh diri. Suatu hari, dia terinspirasi sama salah satu content creator di youtube, dan dia jadi mulai bikin videonya sendiri, sampe jadi content creator kaya sekarang ini. Kalo mau tau lebih lengkapnya silahkan googling sendiri ya wkwk.

3. Winnie Harlow
instagram.com/winnieharlow
instagram.com/winnieharlow
Suka nonton America's Next Top Model ga? Nah, dia ini adalah salah satu finalis ajang pencarian bakat model tersebut, yang punya penyakit vitiligo. Vitiligo itu sebuah kondisi di mana sebagian kulit kehilangan pigmen, berupa kematian sel pigmen atau ketidak mampuan pigmen dalam membuat warna kulit. Karena kondisi kulitnya, dia dulu juga dibully, pernah dikatain “Sapi” atau “Zebra” dan lain-lain. Jahat amat sih mereka mulutnya :'( tapi meskipun begitu dia ga patah semangat, sampe dia bisa sukses jadi model terkenal. Kalo mau tau lebih banyak silahkan googling sendiri lagi ya hahaha.

4. Clara Dao
Waktu itu gue lagi scroll beranda youtube gue, terus nemu channelnya. Jadi, dia ini adalah seorang content creator yang (maaf) memiliki dada rata atau kecil, tapi dia ga merasa rendah diri dengan hal tersebut. Mungkin buat sebagian orang mikir "yaelah apaan sih gitu doang menginspirasi dari mananya?" Duh! Kalo orang ga pernah kena body shaming mah ga bakal relate, percuma juga lo bacain tulisan gue daritadi. Nyatanya para wanita yang memiliki size breast kecil merasa terinspirasi karena ada yang mewakili suara mereka. Videonya juga udah banyak ditonton, silahkan cek sendiri.

Sebenernya ada lagi wanita-wanita keren lainnya yang menginspirasi gue buat lebih mencintai diri sendiri, tapi gue capek, udah malem juga, jadinya segitu ajalah, semoga tercerahkan deh ya wakakak. Menurut gue pribadi definisi cantik itu relatif banget, gada patokan pasti dan bener-bener tergantung selera. Mungkin menurut gue cantik, tapi belum tentu menurut orang lain cantik. Tapi kalo misal anda tidak menganggap mereka cantik, janganlah body shaming, bikin luka batin doang. Cantik itu ga melulu perkara fisik, ga terbatas dari warna kulit, tinggi badan, berat badan, dan lain-lain. Ada orang yang mungkin fisiknya cantik, tapi attitude-nya "nol", di mata gue tuh orang jadi gada cantik-cantiknya. Cara kita mandang diri kita sendiri juga ngaruh banget loh, karena entah kenapa kalo orang itu udah percaya diri dan nyaman sama dirinya sendiri, biasanya enak aja diliatnya. Kalo kata Cherrybelle mah "Kamu cantik! Cantik! Dari hatimuuuu..." Hahaha yaudah semangat untuk kita semua! ;)