Saturday, 4 September 2021

Seandainya~

“Forgive yourself for not knowing what you didn’t know before you learned it.” — Maya Angelou

Kalo suka nonton film Harry Potter, pasti tau “time turner” kalungnya Hermione di film Harry Potter and the Prisoner of Azkaban yang bisa untuk muter/ngembaliin waktu yang udah lewat. Fungsinya mirip kaya mesin waktunya Doraemon, tapi kalo Doraemon ceritanya dari teknologi canggih abad ke-22 dan mesin waktunya bisa muter ke masa lalu yang udah bertahun-tahun silam banget. Sedangkan time turner-nya Hermione bukan pake teknologi canggih tapi pake ilmu sihir, dan setau gue cuma bisa muter waktu yang ga terlalu jauh, karena di film ditunjukinnya kaya masih muter waktu di hari yang sama, beberapa jam sebelumnya aja. CMIIW.

Hermione's Time Turner

Mesin Waktu Doraemon

Btw, kenapa gue tiba-tiba bahas ini? Kok random banget? Tapi kan biasanya gue emang suka random. Pemicunya sebenernya receh banget sih, karena gue nemu meme ini di timeline instagram :

Gara-gara meme itu gue jadi mikir, ehm… menarik juga. Gimana kalo seandainya hal itu kejadian? Walaupun hampir ga mungkin sih. Tapi katakanlah itu beneran terjadi. Gimana kalo seandainya besok gue bangun tidur dan semua hal yang gue alamin selama 13 tahun terakhir ini cuma mimpi? Ini konyol sebenernya, tapi coba gue ngayal babu sejenak. Kalo aja ini beneran mimpi, atau kalo aja gue bisa muter waktu entah pake kalungnya Hermione atau pake mesin waktunya Doraemon, gue kepikiran untuk melakukan banyak hal dan berusaha memperbaiki sangat banyak hal yang kiranya bisa gue perbaiki. Gue berpikir kalo aja dulu gue ga melakukan hal itu, atau kalo aja gue ga milih ini tapi milih yang itu, atau kalo aja gue ga kenal sama orang itu. Apakah hidup gue akan jadi lebih baik sekarang? Jawabannya bisa “iya” tapi bisa juga “engga”.

Kata “seandainya” ini seperti menjebak, terdengar ada harapan di sana, tapi justru hanya angan-angan belaka, harapannya cuma di pikiran gue aja. Seandainya gue ga melakukan kesalahan itu, apakah gue bisa tau kalo hal tersebut adalah hal yang salah? Atau seandainya waktu itu gue ga ketemu sama orang-orang yang dulu nge-bully gue, apakah gue bisa jadi orang yang lebih menghargai orang lain seperti sekarang? Atau seandainya waktu itu gue ga milih pria-pria yang salah, apakah gue bisa jadi orang yang lebih logis dalam urusan relationship?

Nyatanya, setelah gue pikir lagi, justru karena dulu gue melakukan kesalahan itu, gue jadi tau kalo ternyata hal itu salah, karena pada saat itu gue emang bener-bener gatau kalo hal yang gue lakuin itu salah, gue pikir itu adalah sesuatu yang sah-sah aja untuk dilakukan. Begitu juga dengan orang-orang yang dulu pernah bully gue, katakanlah gue ga ketemu mereka semua, gue ga yakin gue bisa jadi orang yang lebih menghargai orang lain seperti sekarang, jadi lebih bijak nanggepin sesuatu hal, dan jadi ga suka ngeremehin orang. Atau kalo gue ga ketemu sama cowo-cowo yang salah, mungkin gue masih terus segitu naif-nya.

Seandainya itu semua ga terjadi, gue pilih jalan yang beda dari apa yang gue lakuin dulu, dan gue ga ngalamin kejadian-kejadian itu, gue ga ngelakuin kesalahan-kesalahan itu, gue ga ketemu orang-orang itu, gue rasa tetep aja nanti bakalan ada orang yang nyakitin juga dengan cara yang berbeda, yang emang hidup ini udah sepaket sama masalah. Mau milih jalan mana pun, tetep akan ada rintangan dan resikonya masing-masing, dan pada saat itu ujian gue emang lagi di situ, dalam keadaan mental, posisi, dan pengetahuan yang gue punya pada saat itu. Gue lagi disuruh belajar dari situ. Tapi dari semua kejadian itu pada akhirnya gue belajar banyak hal. Ga ada orang yang bener-bener expert di dunia, pasti ada hal-hal yang kita gatau, dan pasti akan ada kesalahan yang kita lakuin mau sehati-hati apapun kita. Kita semua first timer di dunia. Walaupun rasanya banyak banget yang ga enaknya, tapi kalo kata quotes yang gue suka liat di internet mah “everything happens for a reason.” Sekarang yang bisa gue lakuin adalah nyoba maafin segala kesalahan di masa lalu, karena masa lalu udah ga bisa diubah lagi, jadi belajar ikhlasin hal-hal itu. Ga gampang emang, siapa bilang gampang? Tapi at least mau nyoba :)

Sunday, 8 August 2021

Perfeksionis

“The world teaches us to always aim for perfection, but perfection doesn’t exist.” – Olivia Lazuardi

Abis nonton video di youtube channel “Satu Persen – Indonesian Life School” tentang perfeksionis, gue jadi kepikiran mau bikin tulisan di blog. Sebenernya gue udah pernah nonton video itu, tapi gue baru nonton ulang lagi dan jadi kepikiran tentang hal ini. Btw, Satu Persen adalah salah satu youtube channel favorit gue, karena kontennya bagus-bagus dan relatable. Balik lagi ke video tadi, di video itu Kak Rizky ngejelasin tentang apa itu perfeksionis, faktor penyebab perfeksionis dan dia juga kasih solusi buat ngurangin tingkat ke-perfeksionis-an. Ini buat yang mau nonton video lengkapnya :

Berdasarkan video barusan, gue mengutip faktor penyebab ke-perfeksionis-an :

1. Pernah secara signifikan diingatkan betapa buruknya hal buruk (kekurangan) yang dia miliki. Salah sedikit dikritik, ga salah pun dikritik, dan ketika melakukan hal benar/hal baik, ga diapresiasi.
2. Pernah mengalami kejadian buruk yang segitu besarnya, sampai dia mempertanyakan diri sendiri, kenapa orang sampe segitunya mengeritik?

Gue inget-inget, kayanya bisa jadi iya karena hal itu. Jujur, sebenernya capek jadi orang perfeksionis. Hal-hal ga penting yang receh, bisa jadi penting buat gue. Contoh: gue nempelin sticker di laptop gue, itu cuma miring berapa mili (bukan centi), orang ga bakal notice juga kali, tapi gue sadar kalo itu miring sedikit, dan gue jadi kesel sendiri. Kenapa sih gue nempelnya miring? Dan kalo sticker-nya dicopot kan ga bakalan bisa ditempel lagi. Itu cuma salah satu contoh, masih banyak lagi lah pokoknya. Dalam hal apa pun, dalam berbagai aspek. Bahkan kadang gue prefer kerepotan sendiri untuk ngerjain suatu hal, selain emang karena gue ga mau tergantung dan ngerepotin orang, juga karena gue kadang ga yakin orang lain bakalan ngerjain seperti yang gue mau.

Parahnya, kadang untuk hal-hal tertentu gue milih untuk ga nyoba ngelakuin sama sekali, karena gue takut gagal atau hasilnya ga sesuai keinginan gue. Padahal apa salahnya nyoba? Dan kenapa kalo gagal? Gagal kan hal yang sangat wajar, semua orang pasti pernah gagal. Ga ada satu orang pun di dunia ini yang ga pernah ngerasain gagal, at least sekali dalam hidupnya. Lagi-lagi, mungkin karena faktor yang udah disebutin di video tadi, sehingga gue jadi sangat menginternalisasi hal-hal buruk yang udah pernah gue alami di masa lalu, dan jadi membuat mindset yang salah. Gue menganggap kalo gue gagal itu seperti sebuah kecacatan, atau merasa seperti pecundang. Ini bikin gue sering overthinking dalam hal apapun, meskipun yang gue pikirin juga belum tentu bakalan kejadian kaya gitu. Belum lagi sekarang ditambah adanya social media, tingkat ke-perfeksionis-an gue kayanya makin meningkat deh, yang tadinya mungkin cuma ngebandingin diri sama temen sekolah atau sodara, tapi kalo sekarang, gue bahkan bisa ngebandingin diri gue sama Gigi Hadid, Kylie Jenner, Maudy Ayunda atau selebgram hits.

Tapi, gue sadar akan hal itu dan berusaha untuk belajar ngurangin biar ga gitu-gitu amat. Kadang kalo lagi bener, gue berusaha ngeyakinin diri gue sendiri untuk udah lah gapapa buat salah atau gagal atau it's okay not to be perfect, gue cuma manusia biasa yang jauh dari kata sempurna. Gue berusaha untuk maafin diri sendiri, berusaha untuk ga maki-maki diri sendiri kalo gue salah. Semuanya butuh proses, ga ada yang instant, bahkan mie instant aja tetep harus direbus dulu. Kalo dipikir-pikir aneh sih, gue sering jadi penenang dan penyemangat temen-temen gue disaat mereka down atau ketika mereka merasa sedih, gagal atau buat salah, dengan pemilihan kata-kata yang sebisa mungkin baik dan bijak, sedangkan gue malah jadi orang yang keras terhadap diri sendiri. Gue secara sadar atau ga sadar suka ngebego-begoin diri sendiri, bahkan kadang hanya untuk masalah sepele.

Sebenernya perfeksionis itu sebuah kelebihan. Dunia itu butuh orang-orang perfeksionis dalam banyak hal, tapi ya balik lagi ke individu masing-masing, kita yang harus bisa control dan menggunakan kelebihan itu dengan baik. Gue mau reminder untuk diri sendiri, kalo gagal itu bukan sebuah kecacatan, dan bukan berarti udah tamat, insya Allah nanti masih bisa coba lebih baik lagi.

***

Terakhir, gue ada kutipan kisah seorang “Khalil Gibran dan gurunya” yang kayanya udah banyak dikutip di mana-mana, kisah tentang mencari sebuah kesempurnaan :

Suatu hari Khalil Gibran bertanya kepada gurunya, “Bagaimana caranya agar kita mendapatkan sesuatu yang paling sempurna dalam hidup?” Sang guru tersenyum dan menjawab, “Berjalanlah lurus di taman bunga, lalu petiklah bunga yang paling indah menurutmu. Namun, jangan pernah kembali ke belakang.” Ia mengangguk dan mulai berjalan, dan sampai di ujung taman, akan tetapi ia kembali kepada gurunya dengan tangan yang hampa.

Sang guru kemudian bertanya kepadanya, “Mengapa kamu tidak membawa bunga satu pun?” Kemudian ia menjawab, “Sebenarnya tadi aku sudah menemukannya. Akan tetapi aku tidak memetiknya, karena aku pikir mungkin di depan ada yang lebih indah. Namun, ketika sudah sampai di ujung aku baru sadar, bahwa yang aku lihat tadi adalah yang terindah, dan aku sudah tidak boleh lagi kembali ke belakang.”

Seraya tersenyum, sang guru berkata, “Ya, begitulah hidup. Kita terlalu mencari kesempurnaan. Padahal, semakin kita mencari, maka semakin pula kita tidak akan mendapatkannya. Karena sejatinya, kesempurnaan yang hakiki tidaklah pernah ada. Yang ada hanyalah keikhlasan hati kita untuk menerima kekurangan dan mensyukuri apa yang ada di hadapan kita sekarang.”

Sunday, 23 May 2021

Kisah 3 Tahun & 500 Days of Summer

“Tubuh saling bersandar ke arah mata angin berbeda. Kau menunggu datangnya malam, saat ku menanti fajar. Sudah coba berbagai cara agar kita tetap bersama. Yang tersisa dari kisah ini hanya kau takut ku hilang. Perdebatan apa pun menuju kata pisah. Jangan paksakan genggaman mu.” – Pamit by Tulus

Belum lama ini gue di share link short movie sama temen gue, judulnya “Kisah 3 Tahun” dari channel: Chandu Studio. Menurut gue sih filmnya bagus, akting pemainnya juga natural, dan ceritanya kaya kena aja gitu di gue. Filmnya tentang pasangan muda yang hidup harmonis, cocok banget lah, se-frekuensi. Di awal film gue husnudzon mereka udah nikah kan, eh ternyata plot twist-nya boleh juga, karena ternyata mereka bukan pasangan yang menikah, melainkan cuma tinggal bareng aja. Ya kaya orang bule gitu. Singkat cerita, pada akhirnya seiring berjalannya hubungan mereka selama 3 tahun tinggal bareng, salah satu pihak (si cewe) merasa ingin meresmikan hubungan mereka kejenjang pernikahan, tapi pihak satunya lagi (si cowo) ga ngerasa harus melakukan hal itu dan merubah apa yang ada, karena mereka pun udah sepakat dari awal hubungan untuk ga nikah. Untuk ending ceritanya silahkan tonton sendiri aja biar seru, apakah mereka jadi menikah atau engga?

Yang menarik dari film ini adalah pas nonton gue jadi kaya semacam sadar. Sebelumnya gue pernah banget kepikiran kaya gitu. Maksudnya, gue kepikiran pengen tinggal bareng aja gitu gausah nikah, tapi gue sadar itu ga bisa gue lakuin, karena gue tau di agama gue itu ga boleh, karena itu zina. Jadi ya cuma ada di otak gue aja. Tapi terlepas dari itu semua, gue bukan bermaksud untuk nge-judge orang atas apa yang mereka lakuin, itu pilihan hidup orang masing-masing. Yak balik lagi ke film tadi, gue bisa ikut rasain posisi cewenya, dan gue juga bisa rasain posisi cowonya. Kalo dari sisi cewenya, lambat laun dia berpikir ulang lagi tentang keputusan yang udah dia pilih, dan menurut gue itu wajar banget, karena orang itu constantly berubah kan, bukan berarti plin plan, tapi adalah hal wajar kalo apa yang tadinya kita pikir itu benar, ternyata seiring berjalannya waktu, kita berubah pikiran. Si cewe mungkin tadinya berpikir kalo kita saling sayang, yaudah jalanin begini aja juga gapapa, gausah pake nikah selagi saling jaga komitmen masing-masing, tapi setelah berjalannya waktu, sekarang si cewe berpikir kalo emang udah secocok itu, saling nyaman, dan makin yakin sama hubungan yang lagi dijalanin, kenapa engga untuk diresmiin aja dengan menikah. Karena si cewe butuh juga pengakuan atau semacam kepastian yang ikatannya lebih real (yang mana kalo nikah resmi mendapat pengakuan dari segi agama dan lembaga pernikahan negara). Tapi… Gue juga bisa paham posisi si cowo, yang punya issue sendiri dan bikin dia sampe sekarang ga percaya sama ikatan pernikahan. Jadinya, emang mereka harus saling mikirin ulang lagi, mau dibawa ke mana hubungannya (udah kaya lagu Armada wkwk). Pada akhirnya, lagi-lagi ini bikin gue sadar, mau secocok apapun kita sama pasangan, mau senyaman apa pun, kalo kita ga punya tujuan yang sama, ya tetep aja ga bakal ketemu, ga bakal berhasil hubungannya, karena beda arah.

Ada referensi lain, kalo pernah nonton film “500 Days of Summer”, ini ceritanya agak senada tapi beda. Ini gue spoiler gapapa ya jangan diomelin. Lagi pula ini film udah lama :p

500 Days of Summer

Tom and Summer

Jadi, diceritakan ada cowo namanya Tom, suka banget sama cewe namanya Summer, dan Tom dari awal ketemu Summer, udah ngerasa kalo Summer adalah “the one”-nya. Dari awal Summer udah bilang kalo dia gabisa untuk jalanin relationship. Sebenernya Tom berat untuk setuju, tapi karena udah terlanjur bucin sama Summer, jadi Tom mau-mau ajadeh FWB-an. Seiring berjalannya waktu Tom makin ngerasa keiket sama Summer, dan makin membangun harapan tinggi untuk bisa jalin relationship sama Summer, tapi kan dari awal mereka udah sepakat kalo Summer gamau kalo punya hubungan lebih dari temen. Terus yaudah deh, Tom patah hati. Ibarat kata mereka udah putus, bahkan sebelum jadian. Summer selama ini semacam ga percaya akan cinta, dan nyaris mati rasa sama cowo. Singkat cerita, selang beberapa waktu setelah Tom sama Summer pisah dan ngelanjutin hidup mereka masing-masing, Summer nemuin “the one”-nya sendiri dan pada akhirnya merubah pandangannya tentang sebuah relationship, dan Summer ngerasa yakin buat nikah sama cowo pilihannya itu. Tom bingung kok bisa sih cewe mati rasa kaya Summer mutusin buat nikah? Jawabannya se-simple, karena emang bukan Tom sosok yang Summer cari selama ini. Summer ga pernah yakin untuk jalanin hidupnya berdua sama Tom.

Gue jadi makin sadar, kenapa gue belum kunjung siap nikah sampe sekarang wkwk. Selain karena emang masih belum kepikiran ngurus anak, tapi juga karena belum nemu sosok yang bikin gue yakin aja, yang bikin gue pengen ngabisin sisa hidup gue berdua sama nih orang. Itu yang gue rasain sekarang, tapi gatau juga sih kalo tiba-tiba nemu “the one” yang bikin yakin, yang bikin gue ngerasa relationship itu mudah untuk dilakuin, ga banyak drama, dan lain-lain. Ya gada yang tau masa depan kan. Lambat laun gue bisa berubah pikiran kaya Summer atau kaya cewe di film pertama. Oia, gue jadi keinget Adam Levine (vocalist-nya Maroon 5), dulu dia itu juga kaya gamau nikah gitu, mantan-mantannya padahal kan cantik-cantik, tapi ga bikin dia pengen nikah, tapi kemudian pikirannya berubah saat jalin hubungan sama Behati Prinsloo. Adam jadi yakin pengen nikah. Gue dulu pas denger mereka tunangan aja ikut patah hati wkwk. How? Kok bisa sih Behati? Keren banget weyyy!!! Gimana cara ngerubah pikiran Adam Levine sampe bikin dia yakin? Hahaha yaaa kaya yang tadi gue bilang, berarti Adam nemu sesuatu di sosok Behati, yang bikin dia yakin untuk ngabisin sisa hidupnya sama Behati dalam ikatan pernikahan.

Buat orang-orang yang belum nemu sosok yang bikin dirinya yakin untuk ngabisin sisa hidupnya berdua, yaudah gausah dipaksain, nikmatin aja apa yang ada sekarang. Menurut gue perkara jodoh bukan ranah manusia. Gue tau kita juga perlu usaha, tapi kalo emang belum ketemu orangnya, ya mau gimana? Gabisa juga maksain. Kalo pernikahan cuma untuk sekadar status, buat apa? Sama aja terjun bebas dari atas tebing tanpa parasut dan pengaman. Kalo pernikahan cuma untuk sekadar status, mungkin gue udah nikah dari kemarin-kemarin atau bahkan dari tahun 2017 lalu. Gue selalu keinget pesen dari kakak gue yang punya 2 anak, dan juga pesen dari temen gue yang punya 3 anak. Kurang lebih mereka bilang gini: “Nikmatin aja dulu masa lajangnya, lakuin apa yang pengen dilakuin, mumpung belum nikah, belum punya anak, masih bebas, karena kalo udah nikah prioritasnya udah beda, ga sebebas pas masih lajang, karena udah bukan lagi hanya tentang diri sendiri, tapi juga tentang suami, anak, dll.” Go with the flow! Enjoy the ride! Gue percaya semua ada waktunya. Insya Allah. Lebih baik sekarang fokus ke diri sendiri dulu, karena hidup itu bukan cuma tentang nikah dan punya anak, gaissss! ;)