Monday, 9 September 2019

Ketika Ada yang Bertanya tentang Cinta

Ketika aku bertanya kepadamu tentang cinta,
kau melihat langit membentang lapang.
Menyerahkan diri untuk dinikmati, tapi menolak untuk dimiliki.

Ketika kau bertanya kepadaku tentang cinta,
aku melihat nasib manusia. Terkutuk hidup di bumi
bersama jangkauan lengan mereka yang pendek
dan kemauan mereka yang panjang.

Ketika aku bertanya kepadamu tentang cinta,
kau bayangkan aku seekor burung kecil yang murung.
Bersusah payah terbang mencari tempat sembunyi
dari mata peluru para pemburu.

Ketika kau bertanya kepadaku tentang cinta,
aku bayangkan kau satu-satunya pohon yang tersisa.
Kau kesepian dan mematahkan cabang-cabang sendiri.

Ketika ada yang bertanya tentang cinta,
apakah sungguh yang dibutuhkan adalah kemewahan kata-kata
atau cukup ketidaksempurnaan kita?


Oleh : Aan Mansyur
Buku : Tidak Ada New York Hari Ini

Saturday, 31 August 2019

Hidup itu Berproses

"Life is like riding a bicycle. To keep your balance, you must keep moving." - Albert Einstein
Saat ini lagi “me time” dan refleksi diri, biasalah emang sering banyak mikir, nanya ke diri sendiri maunya apa dan lain-lain. Pikiran gue kayanya hectic sendiri, padat sesak sama berbagai hal, sampe mulai bingung mana urusan yang harus dipikirin, dan mana yang ga penting sama sekali buat dipikirin. Gue flashback ke belakang, apa aja yang udah terjadi di hidup gue, akhir-akhir ini dan bahkan bertahun-tahun lalu. Pada akhirnya gue sadar kalo hidup itu emang berproses, sekarang gue sedang berproses dan selama hidup gue akan selalu berproses.

Sedihnya sih dari kecil kita jarang diajarin untuk menikmati proses tersebut, karena mindset dibentuk secara sadar ga sadar untuk lebih mentingin hasil daripada proses itu sendiri. Contohnya di sekolah, orang mana mau tau sih lo tiap hari belajar berapa jam, atau apakah lo bener-bener paham sama pelajaran itu atau engga, karena yang lebih dipentingin kan berapa nilai rapot lo, atau berapa nilai UN lo, intinya hanyalah tentang hasil akhir, bukan tentang proses. Kayanya jarang orang peduli, lo dapetin nilai itu hasil nyontek atau emang hasil kerja keras sendiri dari rajin belajar tiap harinya. Value kaya gitu pun diterapkan di kehidupan sehari-hari, makanya banyak orang yang ga sabaran sama prosesnya, karena pengen cepet-cepet dapet hasilnya dengan cara instant. Padahal “great things take times”, jadi ya enjoy the ride aja. Kalo mau hasilnya maksimal emang harus lebih sabar menikmati prosesnya, kaya quotesnya greatmind.id “karena hidup itu berjalan, bukan berlari”.

Secara random gue juga keinget kata-kata temen gue jaman kuliah. Dulu waktu gue nebeng motornya, kaca spion-nya kecil banget, terus gue bilang “kaca spion lo kecil amat?”. Dia jawab, “kaca spion mah jangan gede-gede, cukup kecil aja, karena gue ga suka selalu liat ke belakang mulu (masa lalu)”. Sebenernya gue tau dia bercanda, karena gue tau alasan sebenernya dia make spion kecil begitu biar gampang selap-selip di jalan, tapi biarpun begitu kalo dipikir-pikir yang diomongin temen gue ada benernya juga. Gue jadi sadar, emang ga bagus ya terlalu sering ngeliat ke belakang (masa lalu), sekali-kali boleh buat diambil nilai-nilai positifnya untuk pembelajaran hidup, tapi jangan terlalu fokus ke situ (masa lalu), karena nanti bukannya natap ke depan, jalan terus (melanjutkan hidup), tapi malah terjebak masa lalu sendiri. Jujur sih ini masih jadi PR gue banget. Gue masih sering terjebak sama masa lalu. Gue paham tiap orang pasti punya traumanya masing-masing. Gue juga paham banget nyembuhin trauma masa lalu itu susah, bener-bener butuh effort, sampe saat ini gue masih berjuang terus untuk itu. Tapi gue sadar gue gabisa begini terus-terusan. Kalo bukan gue yang nyembuhin trauma gue sendiri, kalo bukan gue yang ngubah diri gue sendiri, lantas siapa lagi? Gada orang yang bisa ngubah diri kita kalo kitanya sendiri gamau berubah. Mereka (orang terdekat/orang sekitar) nyatanya cuma bisa support.

Gue bersyukur sih udah pernah ikut healing atau therapy gitu buat nyembuhin luka batin (dengan cara yang tidak menyimpang/sesat ya). Mungkin orang-orang suka mikir, ngapain lah dateng ke therapist atau healer atau psikolog, apalagi perkara beginian kayanya masih tabu di Indo, kesannya kalo orang udah dateng ke therapist atau healer atau counselor atau psikolog or whatever you call it, kaya dicap depresi atau gila atau orang stress, padahal menurut gue pribadi, dengan gue mutusin untuk nyoba terapi kaya gitu, justru karena gue aware sama diri gue sendiri, karena justru gue masih terlampau waras makanya gue kepikiran buat melakukan itu. Kata psikolog yang waktu itu pernah gue ikut therapy-nya, komputer aja kan ada kapasitasnya berapa gigabyte atau terabyte, memory komputer itu kalo udah kepenuhan bisa nge-hang kan? Sama halnya kaya manusia. Tubuh kita punya kapasitasnya masing-masing, bayangin tuh luka-luka batin jaman purba yang selama ini sebenernya belum sembuh tapi cuma kita pendem doang sampe dalem banget, sebenernya udah nge-hang nih otak kita, tapi karena cuma dipendem, jadi dari otak (pikiran) yang udah ga kuat nampung beban, nyalurin atau nitip beban tersebut ke anggota tubuh lain, jadi ikutan sakit. Makes sense sih.

Gue tau tiap orang punya cara yang beda-beda untuk menyembuhkan lukanya masing-masing, tapi ini salah satu ikhtiar yang gue lakuin. Gue pengen jadi pribadi yang lebih baik. Gue percaya kalo kita berubah jadi lebih baik, insya Allah lingkungan sekitar kita ikut berubah jadi lebih baik, atau minimal terasa lebih baik, karena pikiran udah lebih bener. Lagi, gue sadar saat ini gue masih terus berproses, berproses untuk menjadi orang yang lebih baik, berproses untuk melalui masalah yang gue hadapi saat ini dan bahkan masalah gue di masa lalu yang masih gue bawa bebannya sampe sekarang, tapi gue berusaha untuk menikmati proses itu. Karena mungkin emang ini terasa ga enak, mungkin ini sakit, tapi pasti ada hal baik setelah proses ini bisa gue lalui. Insya Allah. Aamiin. 

Sunday, 7 July 2019

5 Rekomendasi Buku untuk Dibaca

Weekend gabut? Gatau mau ngapain di rumah aja? Selain nyuci dan gosok baju, berleha-leha, bersihin kipas angin, nonton TV, nyemil, streaming film hollywood, nonton youtube, bikin jus buah, mandi, scroll socmed bosen, ngestalk mantan atau gebetan di instagram malah bikin kit ati. Daripada unfaedah mending kuy baca buku?! Kali ini gue mau rekomendasiin 5 (lima) buku yang bisa jadi bacaan ringan dikala senggang, genre bukunya self improvement. Gue bukan seorang ahli di bidang review buku, jadinya mon maap yak kalo reviewnya ga pro haha. Apa ajasih bukunya? Cekidot!

1. Chicken Soup for the Soul: Kekuatan Memaafkan

Judul Asli : Chicken Soup for the Soul: The Power of Forgiveness (101 Stories about How to Let Go and Change Your Life)
Penulis : Amy Newmark, Anthony Anderson
Jumlah Halaman : 485 hlm

Kalo udah pernah atau sering baca buku Chicken Soup pasti udah paham kalo buku ini isinya tentang kumpulan kisah-kisah orang yang dijadiin satu. Cara penulisan tiap kisah pun beda, karena penulisnya beda-beda sesuai dengan gaya penulisan masing-masing. Buku ini isinya tentang pengalaman memaafkan orang lain, mengikhlaskan yang udah terjadi sehingga mereka bisa melanjutkan hidup seutuhnya. Dibagi jadi 9 (sembilan) bab, ada yang memaafkan ayah, ibu, keluarga, teman, rekan kerja sampe pentingnya memaafkan diri sendiri. Walaupun gue sendiri belum selesai bacanya, tapi so far gue suka sama buku ini. Bahkan ada bagian-bagian yang seru yang gue highlight, buat reminder aja sih.
Di dalam buku juga dikasih quotes gitu, lumayan lah buat caption atau difoto buat update insta story (lho?) hehe. Hikmah yang bisa gue petik dari buku ini adalah di luar sana banyak orang yang masalahnya lebih berat tapi mereka bisa survive, dan gimana berbesar hatinya mereka untuk maafin seseorang yang udah begitu nyakitin mereka, karena maafin orang ga segampang itu. Tujuan mereka memaafkan bukan karena orang tersebut pantas dimaafkan, tapi itu untuk kebaikan mereka sendiri, karena setelah mereka memaafkan mereka jadi bisa melepaskan beban di pundak mereka dan melanjutkan hidup seutuhnya. Gue aja udah baca hampir akhir tapi masih susah maafin orang yang udah nyakitin, tapi belajar sih pelan-pelan. Salut aja sama orang-orang di buku ini, hatinya besar banget.

2. Be the New You

Penulis : Wirda Mansur
Jumlah Halaman : 279 hlm

Pada kenal Wirda Mansur? Ituloh anaknya Ustadz Yusuf Mansur. Tadinya gue pikir dia hanyalah remaja biasa (if you know what i mean), eh ternyata dia beda lho. Masih muda tapi udah bisa ngafal Al Qur’an, mana ngajinya enak (iyalah anak ustadz haha). Kalo buat remaja sepantaran dia (atau yang umurnya lebih muda lagi), menurut gue dia bisa dijadiin panutan, maksudnya daripada jadi abege labil ga jelas yang kerjaannya pacaran doang, ye kan?
Buku ini lain, ga pake daftar isi, tapi langsung ayok aja cerita. Ditambah pake quotes, full colour, fontnya lumayan gede, udah gitu ga kaku bukan times new roman atau calibri, diselipin foto-fotonya dia juga (untung cakep), gaya penulisannya kaya blog gue gini pake lo-gue, udah berasa kaya ngobrol sama temen sekolah atau minimal temen main dari kecil (apaan sih?), kaya lagi dengerin cerita temen ajalah pokoknya. Ceritanya itu memotivasi, kadang ada nasehat-nasehat tapi ga menggurui, terus di sini juga dia cerita tentang dari ngafal Al Qur’an jadi bisa ke luar negeri ke mana-mana aja, di sini Wirda bilang kalo bapaknya pernah berkata, “Kakak harus ngejar akhirat. Sebab kalo kita ngejar akhirat, dunia ikut nempel.” Ini bapaknya bijak banget ya, pantesan jadi ustadz. Sayangnya bokap gue ga gitu wakakak (yaudalah gitu-gitu tetep bokap gue). Gue baca bukunya cepet abis, soalnya bacanya enak. Terus jadi suka-suka keinget dosa. Ga nyesel sih gue beli nih buku. Biarpun Wirda lebih muda dari gue, tapi dia lebih bijak hahaha.

3. Sebuah Seni untuk Bersikap Bodo Amat

Judul Asli : The Subtle Art of Not Giving a F*ck
Penulis : Mark Manson
Jumlah Halaman : 246 hlm

Mark Manson ini seorang blogger tenar di US, tepatnya dia tinggal di New York. Awal-awal nemu buku ini gara-gara liat insta storynya Jerome Polin (youtuber), kata dia buku ini bagus. Gue kan emang demen buku-buku self improvement gitu ya, jadi penasaran lah gue. Gataunya nih buku emang tenar, banyak yang baca. Pernah liat si Gitasav (youtuber juga) pernah bawa buku ginian buat bacaan kalo dia bosen di pesawat, terus pernah liat juga di Diary Blackpink (random amat gue ya tau-tau menclok ke Blackpink), pokoknya gue pernah liat buku ini di tumpukan bukunya Rosé (kalo gue ga salah inget). Wih, keren juga ya? Di cover bukunya sih emang ada tulisan “Buku Terlaris versi New York Times dan Globe and Mail”.
Pesan dari buku ini sebenernya sih banyak ya, tapi yang paling inti adalah kutipan di bookmark-nya “Kunci untuk kehidupan yang baik bukan tentang memedulikan lebih banyak hal; tapi tentang memedulikan hal yang sederhana saja, hanya peduli tentang apa yang benar dan mendesak dan penting.” Baca sendiri ajadeh ya, bagus kok tapi bahasa terjemahan ya emang jadi agak berat modelan buku Chicken Soup, Harry Potter, gitu-gitu, pokoknya khas buku terjemahanlah gaya bahasanya. Mungkin kalo baca yang versi Englishnya lebih ngena kali ya bahasanya, tapi kalo yang jago English juga sih.

4. Chicken Soup for the Soul: Makin Sedikit Makin Bahagia

Judul Asli : Chicken Soup for the Soul: The Joy of Less (101 Stories about How to Let Go and Change Your Life)
Penulis : Amy Newmark, Brooke Burke-Charvet
Jumlah Halaman : 437 hlm

Buku ini menurut gue cocok sih buat orang-orang yang mau atau sedang menjalani life style minimalist (minimalism). Berisi tentang kumpulan kisah-kisah orang yang lebih bahagia dan hidupnya terasa lebih lega dengan mengurangi barang-barang yang dimiliki (memiliki lebih sedikit barang), jadi ga pusing sama barang-barang yang sebenernya kita udah ga butuh atau bahkan ga pernah dipake sama sekali padahal udah dibeli. Ada juga yang jadi lebih lega dengan mengurangi jadwal yang terlalu padat, ada juga yang lebih lega dengan berani bilang “tidak” menolak sesuatu yang emang kita ga pengen.
Sebenernya bagus sih, tapi bab awal-awal gue baca ceritanya hampir mirip-mirip banget, jadi gue kaya bosen gitu. Jadinya gue lompat ke buku Chicken Soup yang lainnya dulu, tapi buku ini nanti bakalan gue baca lagi. Cuma biar ga bosen aja. Atau mungkin bab itu bisa di skip dulu, lanjut ke bab yang lebih menarik, jadinya bisa lebih semangat baca yang lainnya. Menghilangkan kejemuan ajasih. Gue ga bilang buku ini jelek ya, cuma gue kaya bosen di awal-awal gitu, gue belum tau cerita ke sananya lagi karena gue belum selesai bacanya. Tapi menurut gue ini cocok buat orang yang hidupnya terlalu konsumtif, jadi buat reminder kalo segala sesuatu yang berlebihan itu ga baik, dan punya sesuatu yang lebih sedikit (cukup) itu lebih bermakna dan lebih bikin tenang.

5. Chicken Soup for the Soul: Kekuatan Berpikir Positif

Judul Asli : Chicken Soup for the Soul: The Power of Positive (101 Inspirational Stories about Changing Your Life through Positive Thinking)
Penulis : Jack Canfield, Mark Victor Hansen, Amy Newmark 
Jumlah Halaman : 484 hlm

Lagi-lagi buku Chicken Soup. Btw, gue punya 3 (tiga) buku Chicken Soup. Dulu tuh gue gatau buku Chicken Soup, pas jaman sekolah kakak gue minjem buku dari temennya judulnya Chicken Soup for the Teenage Soul. Pas gue baca, ternyata tuh buku boljug (boleh juga). Terus gue googling, taunya ada banyak seri-nya. Setelah gue udah kerja dan lagi terpacu untuk improve diri, gue mulai baca-baca buku self improvement, dan gue mutusin untuk beli 3 (tiga) buku Chicken Soup.
Buku ini sebenernya bagus sih, konsepnya tentang kumpulan kisah-kisah orang (kaya buku Chicken Soup lainnya). Tapi karena gue telanjur beli buku Chicken Soup yang lainnya, gue baru baca buku yang ini sampe bab 4, tapi udah keburu ga sabar baca buku Chicken Soup yang lainnya, jadinya gue move ke Chicken Soup yang Kekuatan Memaafkan dulu, baru entar gue baca lagi yang ini hahaha. Bacanya menclak-menclok jadi gue lupa buku yang ini kaya gimana. Yang jelas tentang keep positive thinking hahaha. Review macam apa ini, tidak gamblang wakakak.

Ya segitu dulu review buku dari gue hahaha. Selamat membaca! 🤗