Tuesday, 31 December 2019

Tentang 2.0.1.9

Tahun ini saya belajar banyak hal.
Terutama belajar untuk lebih mengenal diri sendiri.
Pada dasarnya manusia itu terus berkembang.
Seiring makin banyak hal yang sudah dilalui,
makin banyak pengalaman dan pesan untuk dipelajari,
reaksi terhadap suatu hal pun ikut berubah.
Makin dewasa, makin sadar kalau banyak hal yang sifatnya relatif.

Memang di luar itu bising,
buat saya kadang lupa untuk mendengarkan diri sendiri.
Tidak apa-apa jika tidak sempurna,
karena memang tidak ada manusia yang sempurna.
Lagi pula, hidup itu bukan lomba lari.
Yang lebih cepat bukan berarti menang,
yang lebih lambat bukan berarti kalah.
Kalau tidak bisa lari, jalan saja.
Kalau capek, jangan lupa istirahat.

- Amedysa Dewi Ratnasari
Selasa, 31 Desember 2019
🌹

Thursday, 5 December 2019

Semua Orang Mau Didengar

Tadi pagi baru aja baca salah satu postingan blog temen, judulnya “Tentang menjadi Pendengar dan Butuh Didengarkan” (bisa klik tulisan ini kalo mau baca) dan gue jadi kepikiran mau nulis tentang tema yang sama, karena hampir semua orang setidaknya pernah sekali dalam hidupnya, menjadi seorang pendengar atau orang yang didengarkan. Gue keinget salah satu kutipan dalam buku Sepotong Senja untuk Pacarku, karya Seno Gumira Ajidarma :
“Di dunia ini semua orang sibuk berkata-kata tanpa pernah mendengar kata-kata orang lain. Mereka berkata-kata tanpa peduli apakah ada orang lain yang mendengarnya. Bahkan mereka juga tidak peduli dengan kata-katanya sendiri. Sebuah dunia yang sudah kelebihan kata-kata tanpa makna. Kata-kata sudah luber dan tidak dibutuhkan lagi. Setiap kata bisa diganti artinya. Setiap arti bisa diubah maknanya.”
Menurut gue, kutipan ini relateable banget untuk kehidupan jaman sekarang, di mana setiap orang haus akan didengar, tapi cukup enggan untuk mendengarkan. Gue juga ya (lumayan) begitu haha. Gue akui, kalo dipikir-pikir emang bisa dibilang, gue bukan pendengar yang baik. Gue jarang dengerin orang yang curhat tanpa motong kalimatnya. Gatau ya, kaya kebiasaan aja gitu pengen langsung nanggepin, langsung komentar. Jarang gue dengerin curhatan orang dari awal sampe selesai, dengan cuma iya-iya aja. Padahal ada kalanya orang curhat cuma mau didenger aja, tanpa langsung ditanggapi di tengah-tengah curhat. Gue tau itu, tapi entahlah mungkin gue emang tipe pendengar kaya gitu. Ada tipe orang yang kalo dicurhatin, jago banget dengerin dulu (modelan psikolog gitu). Ada juga tipe yang kalo dicurhatin, nanggepinnya nge-gas, langsung nyeletuk pedes meskipun kadang yang diomongin bener dan maksudnya baik, tapi mungkin untuk sebagian orang bisa jadi merasa terhakimi. Ada juga tipe yang kalo dicurhatin, malah ngebercandain biar ga serius-serius amat (kaya gue). Ada juga tipe yang dicurhatin, eh malah jadi ikutan curhat (mon maap kadang gue gini juga wkwk). Emang sih, milih orang buat curhat itu ga jauh beda kaya milih psikolog, milih dokter, milih guru, atau bahkan milih jodoh, cocok-cocokan gitu karena emang sifatnya relatif banget, tergantung nyamannya ke mana.

Kalo ditarik lagi ke belakang dan refleksi diri lebih dalam, kenapa gue bisa jadi orang yang bisa dikatakan “haus untuk didengarkan” oleh orang lain? Mungkin, karena dulu waktu kecil atau bahkan ketika gue beranjak remaja, gue sangat kurang mendapatkan “jatah” didengar oleh orang lain, entah itu sama keluarga sendiri atau sama temen. Fyi, dulu gue emang ga punya orang deket untuk sharing. Jadi mungkin sekarang setelah apa yang gue lalui, dan gue ketemu orang-orang yang kiranya ngasih gue kesempatan dan mau “dengerin” gue, secara ga sadar gue kaya tamak untuk terus ingin didengar. Terkesan egois emang, tapi itu alasan paling masuk akal yang bisa gue pikirkan terkait hal itu untuk saat ini. Analoginya seperti orang yang dehidrasi di gurun pasir sampe fatamorgana, dan begitu nemu mata air untuk diminum, minumnya sampe out of control. Sad but true. Ini konteksnya dalam hal “curhat” ya, tidak dalam semua hal. Dalam beberapa kasus, gue prefer menjadi orang yang keep silent, dan lebih banyak mendengar, karena gue sadar tidak semua lingkungan bisa menerima kita. Jadi jangan dikira gue selalu pengen didenger melulu, tanpa paham situasi ya. If you know what i mean. Gitu lah pokoknya.

Seiring berjalannya waktu, sekarang-sekarang ini gue udah mulai jarang curhat ke orang. Intensitas curhat ke orang, bener-bener gue kurangin. Kecuali kalo mereka nanya kenapa, itu pun gue biasanya ngasih tau ala kadarnya, ga segamblang dulu. Kenapa kok jadi gitu? Alasannya, karena gue takut dijudge, takut dikira galauan terus, takut dikira lebay, dan gue juga takut temen-temen gue capek dengerin curhatan gue. Walaupun sebenernya, mungkin mereka masih bersedia dengerin keluh kesah gue, tapi untuk saat ini gue prefer untuk cukup membatasi, karena ga enak aja gitu curhat mulu ke mereka.

Dulu gue pernah punya temen yang super enak buat dicurhatin. Curhat sama nih manusia, bener-bener bisa dari A sampe Z, mulai dari ketawa, nangis sampe ketawa lagi, dan dia kalo ngasih solusi atau nanggepin curhatan gue, hampir selalu mengeluarkan kalimat yang pengen gue denger. Kaya yang gue bilang tadi, milih orang buat curhat itu cocok-cocokan, kalo ada ratingnya, gue kasih dia 5 bintang (dari skala 5) deh dalam hal dengerin curhatan. Tapi… Karena satu dan lain hal, sekarang gue milih untuk sebaiknya ga curhat lagi sama temen gue itu. Sebenernya tuh manusia masih open aja kalo gue mau sesi curhat, tapi orang kan ada kalanya jenuh ya, gue takut dia jenuh tapi ga enak aja ngomongnya sama gue, jadi lebih baik gue sadar diri.

Terus kalo gitu, sekarang curhatnya ke mana dong? Ke Allah jangan lupa. Terus ke mana lagi? Kalo masih ringan biasanya kaya “yaudalah”-in masalah, itu susah sih jujur, karena gue tipe orang yang sering banget overthinking dan kepikiran masalah apa aja, dari hal penting sampe ga penting. Kadang gue tetep release sih biar ga numpuk, karena gue tau mendem itu ga bagus, jadi gue suka chat diri gue sendiri di whatsapp. Eh gimana gimana? Iya chat diri sendiri. Jadi gue nge-save nomer gue sendiri di kontak, terus gue chat nomer gue itu di whatsapp. Chat apaan aja yang kiranya ngeganjel di hati. Fungsinya sebenernya ga beda jauh kaya nulis di notes hp, tapi ya biar kesannya kaya interaksi sama orang lain aja gitu. Intinya mah gue tulis cuma buat ngeluarin unek-unek aja. Kadang gue update status, tapi karena gue takut dijudge, jadi gue masangnya kadang bentar doang entar gue apus lagi haha. Atau kalo yang ceritanya panjangan, gue nulisnya di diary, atau gue nulis di blog. Kalo di blog sih mostly emang apa yang lagi gue rasain saat itu, apa yang gue pikirin, tapi bukan hal yang sangat amat personal, gue tau banyak hal-hal bersifat personal yang gue tulis di blog ini, tapi tentunya ada juga hal-hal yang gue tetep keep it for myself, gue tau batasan yang mana bisa gue share di public, mana yang engga. Selain itu, kadang gue juga suka chat psikolog via aplikasi. Emang ga semua psikolog bisa cocok, tapi setidaknya ada manusia yang dengerin gue haha.

Anyway, biar pun gue tergolong bad listener, tapi untuk beberapa orang, gue adalah seorang good listener. Sangking good-nya, sampe-sampe gue terjebak dalam situasi di mana gue harus dengerin mereka terus, karena mereka udah kebiasaan didengerin sama gue dengan baik, dan gue memberi solusi atau saran yang terbilang “Golden ways super sekali Pak Mario!” tapi giliran gue curhat balik ke mereka, eh mereka seperti tidak mendengarkan gue seutuhnya. Pada akhirnya, gue give up sama orang-orang ini, “Maaf, orang yang biasa anda tuju untuk berkeluh kesah sudah di luar jangkauan, silahkan cari orang lain yang mau mendengarkan anda! Terima kasih.” Hahaha!!!

Ya, jadi kesimpulan postingan gue kali ini adalah gue dapat dikatakan, bukanlah seorang pendengar yang baik, karena mostly gue susah untuk bener-bener dengerin orang cerita dulu sampe selesai baru nanggepin, dan lebih sering komen ditengah-tengah cerita, tapi ada kalanya untuk sebagian orang gue menjadi pendengar yang baik juga, tapi gue malah harus terjebak dalam situasi tersebut. Selain itu, nampaknya gue lebih baik dalam hal diajak berdiskusi atau bertukar pikiran, karena menurut gue porsi durasi untuk mendengarkan dan didengarkan dalam berdiskusi itu lebih jelas. Misal bahas masalah apa nih, pertama dengerin dulu perspektif si A sampe selesai, baru setelahnya dari perspektif gue, kemudian tarik sisi tengahnya. Mestinya sih teknik yang sama bisa gue terapkan dalam sesi curhat-mencurhat, namun apalah daya balik lagi, pada dasarnya semua orang mau didengar haha. Okay sudah malam besok masih kerja, sekian dan terima kasih. ;))

Sunday, 17 November 2019

Menikah?

"Kapan nikah?"
"Kalo ga sabtu ya minggu."
Setiap orang itu expect-nya kan kalo udah nikah bakalan awet ya sampe tua, bakalan sama nih orang sampe selama-lamanya, makanya gue salut sama temen-temen gue atau orang-orang terdekat gue yang decide untuk sehidup semati sama pasangannya. Ngeyakinin diri itu ga mudah loh, apa iya bener orang ini yang gue pilih untuk menghabiskan sisa hidup gue di dunia?

Nikah itu kan beda sama pacaran, bukan cuma haha-hihi, manjalita, yang kalo misal bosen atau berantem sama pasangan tinggal putus. Menurut gue, nikah itu gimana caranya lo nyatuin dua kepala yang pasti beda pemikiran, gimana caranya lo nurunin ego masing-masing, saling ngimbangin satu sama lain dan nyelarasin ritme.

Sebenernya gue ada ketakutan tentang “pernikahan”. Banyak faktor sih, mungkin karena trauma masa lalu liat ortu gue cerai, atau mungkin juga karena belum nemu pria yang bikin gue yakin, dan lain-lain. Gue tau kapasitas diri gue, gue sadar masih punya banyak PR buat benahin diri gue. Nikah itu seharusnya emang karena “udah siap”, dan yang tau kapan gue siap itu ya diri gue sendiri, dan tentunya Allah Subhanahu Wa Ta’ala.

Gue dulu bahkan sempet kepikiran, “enak ya jadi orang bule bisa tinggal bareng aja gitu gausah nikah”. Hahahaha somplak! Istighfar istighfar! Astaghfirullah! Sorry, itu hanya lintasan pikiran liar gue aja. Gue kadang juga suka mikir, kayanya enakan tinggal di luar negeri, kaya “you do you” gitu. Lo punya power to decide your own choices, tanpa takut dinyinyirin sama kanan kiri. Lo mau nikah umur berapa ya silahkan, lo gamau nikah sekali pun juga ya silahkan, lo mau nikah terus nunda punya anak dulu ya silahkan, lo mau langsung punya anak ya silahkan, pokoknya kaya lebih bebas nentuin pilihan gitu. Ga peduli omongan orang. Sebenernya itu bisa aja lo terapin di sini, tapi hati lo harus setegar karang, dan lo juga harus kenceng nutup kuping (gue gatau juga sih kalo hidup di luar negeri beneran bisa semerdeka itu buat nentuin pilihan atau engga, tapi kayanya mah begitu).

Btw, gue dapet wanti-wanti dari kakak dan temen gue yang udah nikah dan punya anak, mereka nyuruh gue untuk nikmatin masa lajang, puas-puasin selagi belum nikah dan punya anak. Temen gue juga bilang, “benerin diri sendiri dulu sebelum berumah tangga.” Benerin di sini maksudnya kalo lo masih punya masalah dengan diri lo sendiri, atau dengan luka batin masa lalu, dan lain-lain, lebih baik dibenerin dulu. If you know what i mean. Gue bingung sih ya jelasinnya gimana, cukup rumit memilih kalimat yang tepat di sini. Kalo mau diskusi tentang ini, enaknya diskusi secara lisan sih.

Jadi, kalo ditanya kapan nikah? Jawabannya Wallahu A’lam, gue gatau kapan waktunya, gue percaya Allah lebih tau kapan waktu terbaik. Rasa pengen nikah itu ada (naturalnya manusia kali ya), tapi yang tadi gue bilang, gue tau betul kapasitas diri gue saat ini. Sekarang gue masih fokus sama diri gue, ngerjain “PR” gue yang banyak itu, sambil nyiapin diri gue untuk ke fase itu, pelan-pelan ngubah mindset biar gue ga takut nikah. What about you?