Saturday, 30 March 2019

Singapore 2019


Tempo hari perdana di layar kaca gue nyobain napakin kaki ke negeri orang. Terserah mau dibilang norak apa gimana, yang jelas gue emang seneng banget sih. Negeri yang terkenal banget sama patung singa muntahnya hahaha. Yup, Singapore! Yeiyyyyyyy!!! 😆

Kenapa gitu kok jauh-jauh ke sana?
Kan mahal?
Mau nge-hedon ya ngikutin life style manusia manusia instagram?
Nope! Kalo gue sih bukan itu yang diincer.

Jadi gini guys.... Gue sama geng gue (hasek) iya temen se-geng dari jaman martikulasi kuliah, yang biasa disebut BKT48, kita emang ada planning buat jalan-jalan jauh sebelum salah satu diantara kita ada yang nikah. Karena dari jaman kuliah kita belum pernah jalan-jalan jauh berempat buat liburan.

Awalnya sih pengen di Indonesia, kita kepikiran mau ke Bromo, Malang. Jujur gue pengen ke sana, di sana kan keren banget ya, tapi budgetnya gede juga cuy padahal masih dalam negeri. Pokoknya karena satu dan lain hal akhirnya kita ubah destinasi. Jadilah mutusin buat ke Singapore. Pas denger kaya, wow serius lo? Di otak gue tuh excited, tapi mikir mahal, tapi pengen, tapi ga pengen banget juga sih, soalnya gue sebenernya kurang minat gitu ke sana, pengennya kalo Asia tuh kaya ke Jepang, Korea Selatan, gitu-gitu haha. Tapi kemudian gue mikir lagi, yaudalah kapan lagi, ke sana juga kan masih bisa dijangkau lah cost-nya, ya sekali-kali napakin kaki ke luar negeri, pasti vibe nya beda dong, dan.... Aku sih “yes”.

Kita langsung gercep ngurus passport, pokoknya harus udah ngurus sebelum akhir bulan Januari. Kita cuti bareng buat bikin passport ke kantor imigrasi Jakpus. Awal Februari passport kita udah jadi. Mulai nyusun planning, budget, blablabla. Mau berangkat bulan apa beberapa kali berubah, akhirnya setelah pertimbangan ini itu, jadi deh kita berangkat akhir bulan Maret.

Hari yang ditunggu-tunggu datang juga, tanggal 26 Maret sepulang kerja, gue sama Riri janjian di Pool Damri Stasiun Gambir. Bawa backpack ala ala, sama tas selempang kecil buat masukin kaya dompet hape dll. Berat cuy, gue kan orangnya lemah ya. Tapi apalah daya kita konsepnya emang mau backpacker-an, ga bawa koper. Lagi pula biar muat masuk cabin (walaupun kita ga kedapetan juga hah! Gara-gara lapaknya diambil sama yang lain pada bawa koper 😤)

Gue sama Riri sampe duluan di Terminal 3 Bandara Soekarno Hatta. Kita masuk, nyari toilet, makan dulu, sambil nungguin Putri sama Ncay yang berangkat dari Bekasi. Gue kan emang jarang banget ya ke Bandara, dalam hidup baru beberapa kali lah, dan itu cuma kaya nganter orang terbang atau nunggu orang pulang. Fyi, gue belum pernah naik pesawat. Surprised? Hahahaha. Gue selama hidup paling jauh tuh cuma sampe Bali, dan itu pun gue naik bus pariwisata ke Banyuwangi (karena Bokap gue orang Banyuwangi), setelah itu tinggal naik kapal laut doang kurang lebih 1-2 jam nyebrang udah sampe Bali. Jadi gue belum pernah ada kesempatan buat naik pesawat haha. Terkesan miris, atau terdengar norak, tapi begitulah adanya.

Singkat cerita, Ncay dan Putri sampe, ga lama setelah makan, kita check in. Udah kelar check in, foto-foto, dll. Tiba juga antre buat naik pesawat. Akhirnya masuk ke dalam pesawat, waktu itu gue berangkat naik Jetstar, pulangnya naik Scoot. Di dalem pesawat gue mulai agak deg-degan dong sis, karena ini pertama kalinya gue naik pesawat, gue gatau rasanya kaya gimana kan. Tapi setelah udah terbang, ternyata biasa aja. Gue cuma ga suka kalo bagian yang agak turun gitu, kuping gue bising banget jadi budek. Itu sih yang bagian ga sukanya, selebihnya okay. Setelah perjalanan 1-2 jam (gue lupa), alhamdulillah banget kita sampe dengan selamat, excited parah, Changi Airport gue akui emang bagus banget sih sebagai bandara. Dan yang bikin lebih excited apa? Gue bisa melihat orang dari berbagai belahan dunia numplek di sana. Mau yang bule, banyak. Yang dark skin, ada juga. India? Ada juga. Asia? Ada banget. Arab-arab gitu? Ada dong. Pokoknya itu bandara “palogada” (apa lo mau gue ada) wakakak. 

Ceritanya gue singkatin aja ya, kepanjangan entar. Pokoknya selama jalan-jalan di sana, gue salut dengan serba keteraturan infrastrukturnya, semua terintegrasi dengan baik, tertib, bersih, teknologi canggih, ga delay, fasilitas dijaga dengan baik (tangan citizen nya pada engga gatel rusak-rusak hehe). Di sana cuacanya panas juga kaya Jakarta, tapi vibe nya beda aja, karena orang di sana pada seneng jalan kaki ke mana-mana, atau naik public transportation kaya MRT, bus, dll. Ada yang naik otopet listrik, skateboard juga ada, kalo yang naik mobil pribadi ada sih tapi ga banyak kaya di Indo, apalagi yang naik motor, lebih dikit lagi. Di sana orang pake baju kaya gimana juga elah selow aja. Banyak tuh yang pake baju sexy banget parah dan pede aja naik MRT, atau jalan kaki di jalan. Gue ga membenarkan pakaian mereka atau gimana ya, itu preference orang masing-masing, fokus gue adalah mereka ga takut gitu bakalan ada yang ngelecehin atau blablabla karena ngerasa udah aman. Gue liat laki di sana juga kok udah biasa banget ya, kaya ga peduli gitu liat begituan. Gue gatau sih di otak mereka ada yang horny apa engga, tapi yang jelas tuh gada yang goda-godain catcalling kaya “sssttt stttt... cewe cewe... mau kemana...” atau semacamnya.

Yang gue engga suka selama di sana tuh, pedagang makanan di mall nya kok pada judes-judes banget ya. Heran gue, pada niat dagang apa engga. Pada gamau dibeli apa gimana? Gue beli kali bukan minta! Terus toilet di sana jarang yang ada fasilitas air buat cebok, kebanyakan cuma nyediain tissue kering, jadi ya harus sedia tissue basah sendiri, atau lo harus agak rajin dikit nyari-nyari toilet yang ada jet washer-nya atau yang ada semprotan air buat cebok di belakang. Karena buat gue, sebagai anak yang menjunjung cebok pake air, sangat merasa kehilangan dengan ketiadaannya air di toilet sana. Ternyata sumber air tidak sudekat di sana wakakakak. Tapi alhamdulillah air di wastafel dan sabun cair selalu ada sih di setiap toilet. Karena cuci tangan setelah ke toilet merupakan sebuah keharusan buat gue, walaupun ga jarang orang yang abis dari toilet udah aja cus keluar tanpa cuci tangan, kalo gue sih hmmmmm duhhhhh itu tangan kan kotor. Noooooooo 😨

Di sana keliling ke banyak tempat jalan kaki. Ke Universal Studios, ke Orchard Road, Bugis Street, Merlion Park. Sedihnya pas ke Merlion Park, tuh “patung singa muntah air mancur” lagi direnovasi, adanya cuma singa kecil anaknya si emak singa. Sedih deh, cuma kolam kecil gitu. Emang belum jodoh sama si emak singa muntah air mancur. Tapi ya gapapa lah, pengalaman sampe sana aja udah menyenangkan, walaupun kudu pegel jalan kaki sampe jompo berasa nini-nini huahahaha. Selama di sana bener-bener banyak banget jalan, gue berasa lagi hicking wakakakak.

Alhamdulillah banget lah sampe sana tuh, ga nyangka. Allah maha baik banget emang, udah ngizinin sampe sana :”) nyobain napak tilas di negeri orang meski ga seberapa jauh cuma negeri tetangga, tapi ga nyangka dikasih kesempatan nyobain. Ke luar negeri bukan hedonnya sih yang gue incer, tapi pengalamannya. Fokus gue sekarang kan emang “self improvement”, jadi traveling liat dunia luar tuh bisa ngebuka pikiran, ke luar dari comfort zone (lagi), dan gue berusaha untuk melihat segala sesuatu dari berbagai perspective, dan berusaha mengambil yang baik dan membuang yang buruk. Pengalamannya sih yang ga ternilai. Semoga Indonesia kelak bisa semaju Singapore. Aamiin ya Allah. Kita tuh sebenernya bisa berkontribusi buat nerapin habit biar selangkah lebih maju, gausah muluk-muluk, mulai dari hal kecil buat ga buang sampah sembarangan. Gue suka miris liat orang masih suka buang sampah sembarangan tanpa ngerasa bersalah, tapi kalo banjir ngeluh nyalah-nyalahin pemerintah. Padahal itu gara-gara mereka sendiri. Kalo emang kebetulan gada tempat sampah, harap disimpen dulu atau dikantongin dulu sampe nemu tempat sampah. Semoga mereka segera sadar dan berubah untuk ga buang sampah sembarangan lagi. Aamiin.

Oia, selama di sana yang berkontribusi penuh jadi tour guide adalah Riri, karena dia udah biasa ke luar negeri, jadi udah paham. Gue bertiga sama yang lain mah manut aja, daripada nyasar wakakakak.

Sebenernya pengen upload foto di sini sih, tapi gue onlinenya pake hp, jadi susah. Yaudah pada check highlight di Instagram gue aja lah ya. 😘

***

Ya Allah... Alhamdulillah untuk semuanya. Terima kasih bangeeetttt. Engkau Maha Baik ❤️

Thursday, 14 March 2019

Quarter Life Crisis

Ps. Karena postingan sebelumnya terlalu singkat, gue dapet saran untuk lebih memperpanjang postingan ini dari seorang teman blogger, “Hai, Del. Gue tau lo baca postingan ini haha.” Gue pribadi kalo nulis blog, sering berasa kaya nulis essay buat tugas kuliah, karena gue dituntut banyak baca, research, banyak mikir, setelah itu gue serap dan gue tuangin berdasarkan perspective dan bahasa gue sendiri, tapi gue menikmati prosesnya. Apakah ini yang dinamakan passion? Hahaha. Dan setelah gue research lebih dalam tentang QLC, ya inilah postingan edisi revisinya hahaha. Here we go!


Lagi ditahap ini banget. Di saat hidup berasa stuck, merasa seperti sampah, gatau maunya apa, gatau bisanya apa, udah umur sekian tapi merasa belum melakukan pencapaian apa-apa, yang bahasa gampangnya biasa disebut Quarter Life Crisis (QLC), tapi untuk definisi yang jelas dan benar silahkan googling sendiri ya~

Gue nemu istilah ini baru banget kemarin siang, disaat gue lagi curhat sama Kojan (temen gue) lewat chat. Dia bilang kalo gue kayanya lagi ngalamin Quarter Life Crisis, dan dia nyuruh gue googling. Ga lama gue googling, dan nemu banyak artikel tentang hal itu. Artikelnya bagus-bagus. Gue agak terhibur karena ga berasa sampah sendirian, dan quarter life crisis merupakan hal yang wajar. Gue scroll dan bukain artikel satu-satu, sampe gue nemu artikel dari salah satu blog orang, yang dia bilang udah lewatin fase itu. Gue pun follow tuh orang di twitter dan sampe DM-an sharing cerita (namanya Dani). Kalo dipikir-pikir freak juga ya gue curhat sama stranger, sangking desperate nya. Alhamdulillah aja orangnya baek, dan setelah sharing jadi agak tercerahkan.

Ini adalah daftar hal-hal yang gue cemaskan pada fase Quarter Life Crisis :

1. Pencarian Jati Diri
Sampe sekarang gue masih sering bingung sebenernya fungsi utama gue apasih di dunia? Apakah gue bisa menjadi sesuatu? Gue sering mempertanyakan hal ini ke diri sendiri. Kayanya bukan cuma gue deh yang suka expect terhadap diri sendiri. Emang gada yang tau masa depan, tapi kadang kita expect diri kita terlalu tinggi secara ga sadar. Ya kalo dibarengin sama usaha yang sedemikian keras untuk mewujudkan hal tersebut boleh deh, tapi kalo usahanya ga seberapa tapi keinginannya muluk-muluk, apa bukan namanya nyakitin diri sendiri? Karena kemungkinan kewujudnya bakalan lebih kecil dong.

Gue emang daydreamer banget ya, gue bahkan sampe punya impian “gue pengen suatu saat nanti, ketika gue googling nama gue, nama gue ada di Wikipedia.” Hahaha emang gue kalo ngayal babu suka ga nanggung-nanggung. Dengan nama lo ada di Wikipedia, itu berarti kan lo harus melakukan sebuah pencapain besar entah apa itu yang membuat nama lo worthy enough untuk masuk ke website itu, harus jadi “seorang tokoh” yang diakui kan? Emang sih gada yang tau masa depan, tapi sekarang kalo kenyataannya gue belum menjadi “seorang tokoh” yang diakui, belum menjadi apa-apa menurut standard Wikipedia, apa ga bikin sedih sendiri? Ga heran sih kalo gue ngalamin QLC hahaha. Jangankan jadi “seorang tokoh”, nentuin tujuan hidup aja masih suka gamang. Sebenernya sih gue tau pengen apa, tapi kalo kata kakak gue, gue kebanyakan mikir, ragu, takut gerak, jadinya malah ga gerak-gerak.

After all, menurut gue nyari jati diri itu wajar banget karena setiap hari kita terus belajar, dan berusaha progressive pengen jadi orang yang lebih baik, sampe kita bisa jadi “versi terbaik kita”. Gausah compare pencapaian diri sama orang lain sih seharusnya. Satu-satunya pembanding paling masuk akal adalah diri kita yang kemarin, apakah diri kita hari ini lebih baik daripada diri kita yang kemarin? Karena kalo bandingin diri sendiri sama orang lain, sebenernya sama aja nyiksa diri. Karena perjalanan tiap orang beda-beda, inputnya beda, outputnya ya pasti beda. (Ini gue lagi self reminder sebenernya, karena gue juga sering compare diri gue sama orang lain haha). Gue juga sekarang lagi belajar untuk jangan terlalu banyak mikir untuk mencoba hal-hal baru, yang mungkin bisa jadi opportunity buat gue, selagi hal itu baik, bismillah aja dicoba. Bukan berarti gue ga mikirin resiko atas segala tindakan yang gue lakukan, tapi lebih kaya nangkep peluang aja gitu jangan kebanyakan takutnya.

2. Karier dan Passion
Kerja tapi sesuai passion? Itu bahagianya pasti luar biasa ya, karena kerja tapi kaya ga kerja. Masalahnya di sini adalah ga semua orang bisa kerja sesuai dengan passion mereka, karena satu dan lain hal. Termasuk gue. Waktu lalu-lalu sih gue ga terima, tapi sekarang lebih nerima gitu. Pas gue sharing sama blogger (yang gue curhatin di DM twitter), gue lupa kalimat persisnya tapi intinya dia bilang gini,  “kita ga harus kerja sesuai passion, kerja yang lain sambil jalanin passion pun bisa, karena terkadang kita pun harus membiayai passion kita itu, passion itu kan intinya untuk menyenangkan diri sendiri.” 

Sekarang tuh gue jadi mikir banget dan mulai belajar untuk lebih nerima, karena dipikir-pikir bener juga kata-katanya. Kerjaan gue yang sekarang ibaratnya terbilang aman, gaji udah di atas UMR, alhamdulillah cukup untuk kebutuhan tiap bulan, rekan kerjanya juga enak-enak, jadi selagi kerjaan ini masih aman, seharusnya gue bisa lebih bersyukur sih. Sambil kerja di kerjaan gue yang sekarang, gue juga bisa sambil jalanin passion gue. Gue masih bisa nge-blog, gue masih bisa foto-foto, dan melakukan hal yang gue suka. Main job gue sebagai admin finance, sekarang ini ya untuk memenuhi kebutuhan hidup dan penunjang passion. Solusi untuk karier dan passion gue saat ini : “Be happy with what you have, while working for what you want.” Itu yang gue lakuin sekarang. 😊

3. Jodoh dan Menikah
Nah, ini bisa dibilang puncaknya QLC wahahaha. Disaat gue sadar gue bukan ABG lagi, dan temen-temen gue mulai pada nikah, bahkan ada yang udah punya anak. Kegalauan dan keresahan tentang itu pasti ada kan? Apalagi tekanan society indonesia, yang notabene standard nikahnya umur sekian blablabla, bikin nambah stres. Gue tadinya sering banget overthinking perkara ginian, tapi setelah gue banyak baca, gue banyak denger, gue liat dari berbagai perspective, gue sharing sama kakak gue.... Sekarang gue lebih adem aja dan lebih cuek perkara ginian. Karena gue mikir, jodoh itu Allah yang ngatur. Daripada gue stres karena ga banyak yang bisa gue lakuin, mendingan gue sibukin diri buat terus melakukan perbaikan diri.

Hidup ini kan bukan tentang cepet-cepetan mencapai sesuatu, ya kalo emang mereka pada mau lomba cepet-cepetan nikah sih terserah ya. Kakak gue, dan temen gue yang udah nikah pun bilang, kalo gue disuruh nikmatin hidup aja dulu, puas-puasin ngelakuin apa yang mau gue lakuin selagi gue single, karena kalo udah berkeluarga kan beda, bakalan punya tanggung jawab baru, punya peran baru. Kalo jodohnya emang udah dateng dan emang udah siap baru deh nikah. Jadi inget kata Melaney Ricardo, kurang lebih dia bilang gini di sebuah talkshow, “nikah harus karena keinginan sendiri, jangan karena faktor dari luar. Nikah karena keinginan sendiri aja pasti pas jalanin bakal ada bentrok (masalah), apalagi kalo nikah karena faktor dari luar.”

Jadi untuk sekarang gue mah nikmatin hidup aja dan jalanin apa yang ada. Perkara jodoh, Allah lebih paham kapan saat yang tepat. Bukan berarti gue ga melakukan apa pun loh, terus memperbaiki diri itu juga bagian dari ikhtiar, harus masuk itungan. Belajar tentang apa pun. Belajar mencintai diri sendiri, belajar nambah ilmu apa pun, gue emang seneng baca apa pun sih buat nambah wawasan, bahkan gue sedikit-sedikit udah baca tentang ilmu parenting, belajar lebih menerima keadaan, banyaklah pokoknya yang harus gue pelajarin. Self improvement itu emang fokus gue saat ini.

Komentar orang, tekanan society itu emang annoying parah sih, di sini gue dituntut untuk berpegang teguh dengan prinsip yang gue punya. Yang jalanin hidup kan diri sendiri, jadi yang paling tau maunya apa dan harus gimana, mestinya ya diri sendiri bukan orang lain. Emangnya mereka bakalan nyumbang biaya nikahan? Kan ga juga. Jadi, hidup gue gimana gue aja. 😊

Setelah perenungan demi perenungan, gue sadar QLC yang gue alamin itu asalnya karena gue sering overthinking, sering ekpektasi berlebih tentang ini dan itu, jadinya stres sendiri. Fase QLC bisa dialami siapa pun. Nikmatin aja prosesnya. Banyak-banyak ambil pelajaran dari situ. Mulai dengan perbaiki hal-hal kecil, ya walaupun ngerubah bad habit itu susah, tapi lama-lama dari hal kecil bisa berdampak besar. Gue nulis postingan ini berjam-jam sambil merenung juga, semacam self reminder. Semoga gue dan semua orang yang lagi ngalamin QLC, bisa melewati fase ini dengan baik dan kelak kita semua benar-benar jadi orang yang lebih baik. Aamiin ya robbal alamin 🤲🏻

Thursday, 7 March 2019

Beauty Standard is Nothing!

“Sometimes we’re so busy waiting for someone to love us and we forget about the one person we need to love first... It’s ourselves!”
Belum lama ini gue sempet bantuin project kakak gue untuk jadi model online shop. Di sana gue ketemu sama model utama yang emang udah di book untuk photoshoot. Pertama kali liat modelnya tuh langsung ngerasa kalo dia emang cantik banget sih parah. Semua berjalan lancar dan gue ngerasa fine fine aja. Sampe moment di mana gue mau photoshoot sama si model ini. Karena dia terlalu cantik ya, gue jadi ngerasa ga worth it dan unpresentable enough gitu. Ini seriusan, gue ga drama. Gue sampe minta foto trial dulu dan ngeliat hasilnya, untuk liat apakah gue keliatan gembel atau engga foto sebelahan sama si model. Pas foto trial sih ehm boleh lah ya. Yaudah deh setelah itu gue ngumpulin kepercayaan diri gue yang sempet buyar. Awal-awal foto feel nya belum dapet tuh, keliatan dari foto gue terlihat kik kuk dan bingung gaya. Beda sama si model yang cantik banget itu, dia mah kan emang udah pro ya, jadi mau gaya gimana juga tetep cantik.

Singkat cerita photoshoot nya selesai, dan kita pulang. Di perjalanan pulang entah kenapa mood gue drop, mendadak melow. Gue emang sering mood swing begitu. Misal tadi ketawa-ketawa, tapi entar kalo ada situasi tertentu yang bikin hati gue ga enak, mood gue jadi berubah. 

Di perjalanan pulang ketika mood gue mendadak drop, gue udah bener-bener bete banget, dan akhirnya gue cerita ke kakak gue, kalo gue ngerasa minder parah hanya karena photoshoot sama si model itu. Model itu ga salah sama sekali, dia baik malah. Gue gada masalah sama si model itu secara personal. Sama sekali engga. Ini masalahnya bener-bener dari diri gue sendiri. Penyakit minder gue yang emang udah terlalu akut bikin gue suka insecure sendiri. Jangankan sama model, sama temen sendiri aja yang lebih cantik, gue suka insecure. ☹️

Ketika cerita ke kakak gue, gue pun nangis, air mata gue berlinang (kaya lirik lagu Ibu Pertiwi). Literally nangis ya. Kenapa sih gue begini? Masa cuma karena begitu aja gue langsung drop, insecure parah, sampe bikin gue ngerasa ga worth it. Kayanya ini karena gue dulu sering dibully, jadi sampe sekarang trauma masa lalu itu masih belum bener-bener sembuh dan penyakit minder gue belum ilang-ilang. Kakak gue pun sebenernya punya insecurity yang sama kaya gue, dia juga suka minderan karena dulu dia juga sempet dibully, dengan cerita dan porsi yang beda. Tapi dia udah sering “healing” semacam therapy gitu lah ya, jadi alhamdulillah sekarang kalo dia mulai timbul perasaan minder, dia udah tau cara nge-rem nya. Kalo gue pribadi, ikutan therapy macem healing gitu baru 2x dan mungkin gue butuh lebih banyak lagi biar bener-bener dikuras deh unek-uneknya, supaya tuntas. I don’t know maybe it works. 🤔

Btw, gue dari lama emang suka acara AsNTM dan atau ANTM. Itu acara tv yang isinya tentang dunia model-model gitu ya. Fyi, alhamdulilah dulu gue sempet meet and greet sama Ayu Gani, Georgina Wilson dan Kelly Tandiono (kalo kalian penggemar acara AsNTM, pasti kalian tau). Gue mendadak inget kalo gue udah lama banget ga nonton tuh acara, dan gue nyari deh di youtube, minimal yang full episode nya walaupun episode lama, gue hanya semacam butuh mood booster untuk ningkatin confidence gue gitu loh. Dan ternyata cukup efektif buat gue. Karena di acara tersebut, definisi cantik itu totally different, di sana modelnya ga cuma yang harus kulit putih idung macung blablabla, di sana yang kulit hitam atau yang mungkin “kalo buat beauty standard di Indonesia” mungkin orang-orang bakalan bilang kalo si model yang itu ga cantik, tapi kok bisa lolos jadi peserta?! Well, yang gue suka di sana tuh, mereka kalo pas lagi keseharian itu bener-bener apa adanya banget, super bareface, sedangkan kalo pas mereka lagi photoshoot, super beda banget! Aura modelnya keluar banget brohhhh! Ya whatever lah orang mau bilang itu faktor make up, costume or whatever lah. Yang jelas itu bikin gue amazed. Gue sadar sih, model ga melulu terlihat seperti model in real life, in their daily activities, mereka terlihat biasa aja, normal, tapi pas giliran mereka lagi photoshoot atau catwalk, beuh... Aura modelnya langsung keluar! Jujur, kadang gue suka ngayal babu gitu pengen ikutan photoshoot di situ, soalnya tiap episode tantangan photoshoot nya seru-seru huahahaha.

Menurut gue beauty standard di Indonesia itu terlalu sempit, dangkal dan jahat! Mayoritas bilang cewe cantik itu harus “kulit putih, idung mancung, kulit mulus, ga boleh jerawatan, badan ga boleh gemuk, tapi ga boleh terlalu kurus, tinggi harus proporsional sama berat badan, blablabla”. Woyyyy ribet banget lu! Yang bikin tuh beauty standard siapa sih????? Gara-gara pemikiran itu, cewe-cewe yang ga punya spesifikasi yang kaya disebutin tadi, jadi ngerasa ga worth it!

Gue pun sadar, Beauty Standard is Nothing! Because everybody is beautiful in their own ways. Alhamdulillah, gue merasa bersyukur bisa ngambil sisi positif dari acara AsNTM dan ANTM, karena itu udah bikin gue sadar dan ngangkat kepercayaan diri gue lagi yang selama ini terlanjur drop. Gue juga bersyukur karena sekarang udah lumayan banyak influencer yang ngebahas tentang body positivity. Itu cukup ngefek buat orang-orang minderan kaya gue.

Sekarang gue masih tetep terus menerus belajar buat nerima diri gue sendiri “seutuhnya”. Love every inch of mine. Karena ternyata selama ini gue cuma sibuk memperbaiki tampilan luar, tapi ternyata jiwa gue masih sama, jiwa gue masih belum berdamai dan mencintai diri sendiri. Dan ternyata itu percuma. Karena biar pun berapa banyak orang yang bilang lo cantik, tapi kalo lo sendiri ga merasa diri lo cantik, lo bakalan tetep jadi orang yang sama, lo bakalan tetep ngerasa diri lo jelek dan ga worth it. Jadi...... Love yourself first itu emang penting banget! 🥺❤️